12.4.09

H -8 UAN : childhood friends

malem minggu kemaren dita ngajakin belajar bareng di rumah gue. biasanya belajar bareng bersama teman-teman di bekasi itu selalu beranggotakan gue, dita, irus, inge dan kao. tapi malem itu yang bisa cuma gue, dita dan kao. yowesss.. akhirnya belajar lah di teras rumah gue. katanya si kao juga sekalian kangen udah lama ga maen di pembina *nama jalan rumah gue*.

kangen? hohoho. jadi sebenernya gue, kao, dita adalah temen dari kecil. iya, rumah kita deketan, jadi udah kenal dari jaman sebelum kita pada masuk sekolah. pas TK pun kita satu sekolah, begitu pula SD. cuma pas SMP kita mulai misah, begitu pula SMA. nah, pas kelas 1 SMA, si kao pindah rumah. hiks.. udah 16 tahun bersama, tiba-tiba dia pindah rumah.emang sih pindahnya ngga jauh-jauh amat dan rumahnya yang di pembina juga masih ditempatin tantenya. tapi shock juga kehilangan teman bermain dari kecil.

nah, semalem setelah ngerjain dua soal persamaan garis, kita bertiga memulai obrolan.

gue : eh, si anggi nge-tag foto SD kita ya? ya ampuun..
kao : iyaaa.. itu lucu banget..
gue : ya ampun, kita masih culun banget, pake rok pendek terus pake kerudung..
dita : iya, iya! udah gitu bajunya lengan panjang pula.

kita bertiga pun mulai bernostalgia masa-masa SD sampe ketawa ngakak. kalo dipikir-pikir, jaman SD tuh gue sama temen-temen gue kompak banget, secara kita sekelas terus dari kelas 3 sampe 6 SD, gimana ngga kompak tuh?

tiba-tiba, iva tetangga gue yang masih kelas 1 SMA dan termasuk teman main gue dari kecil dateng. gue, dita, kao langsung nyuruh dia ikutan ngobrol. kita pun mulai ngomongin masa kecil kita di pembina.

kao : ya ampun makin lama nih jalan makin sepi ya?
dita : iya.. bentar lagi kita kuliah, ngekost di bandung, jogja.. makin sepi aja nih jalan..
gue : kayanya gue bakalan tetep di jakarta, hahaha.
dita : tapi tetep aja gal nih jalan bakalan sepi.
kao : teh ifa sekarang di jogja, mbak dika udah nikah, teh indi udah nikah. mbak yuli, mas budi sama iwan udah pindah. dulu depan rumah lo si hendra sama adeknya siapa tuh?
gue : inggar?
kao : iya, inggar juga udah pindah.
dita : ya ampuun.. gue inget banget dulu kita suka maen galasin, manjat pohon ceri.
kao : iya, gue berangkat karate bareng sama mas abi gendut, a' dicky sama mas aris.
gue : sekarang pada apa kabar ya?
kao : bentar lagi tinggal iva sama tia nih di jalanan sini. hahahaha.
iva : *cengar cengir*

saat itu yang terputar diotak gue adalah sepenggal lirik dari lagu etalase-nya SORE.

'..semua sahabat yang pernah menghangatkan hidup satu persatu menghilang seiring waktu yang makin lama kian menua, tapi kita coba kenangi semua walau tlah tiada bagai etalase jendela..'

ya, yang gue tangkep dari penggalan lirik 'tapi kita kenangi semua walau tlah tiada bagai etalase jendela' adalah sekarang lo cuma bisa mengenang semua masa-masa yang udah lewat, tanpa bisa balik ke masa itu. seperti kalo lo ngeliat sebuah barang di dalam etalase. lo cuma bisa ngeliat, tapi ngga bisa megang barang itu.kurang lebih itulah makna yang gue tangkep. haha.

gue sama teman-teman sepermainan gue dari kecil mungkin satu persatu beranjak dewasa, bahkan sekarang ini ada yang udah berumahtangga. tapi yang jelas kenangan dimana kita main bareng baik itu main karet, main galasin, main badminton *yeah, dari anak-anak satu jalan, gue yang terbego*, atau pun manjat pohon ceri nggak bakal hilang. sampe sekarang foto gue bareng sama mbak yuli, teh ifa, hendra, tia dan anak-anak lainnya masih tersimpan rapi di album foto masa kecil gue.

damn, i really miss them. X)

No comments:

Post a Comment