31.12.12

Kaleidoskop 2012

Cepat banget ya waktu berlalu? Kayanya baru kemarin saya nulis postingan tentang kaleidoskop tahun 2011, eh sekarang udah nulis lagi kaleidoskop tahun 2012. Hahaha. Oke, jadi apa saja yang sudah saya lakukan di tahun 2012 ini? Sebelumnya..

PERINGATAN! POSTINGAN INI BAKALAN SUPERRR PANJAAANGGGG!!! 
kalo males tulisan panjang dan ngga jelas ya ngga usah dibaca.. Bahahaha

Untuk kuliah, mungkin tahun 2012 adalah tahun tergila, tersinting dan terbikin malas yang pernah saya jalani. Oke, tahun kemarin mungkin juga gila-gilaan karena ada MPS, tapi tahun ini buat saya lebih bikin malas. Dan di tahun 2012 saya mulai maju satu langkah menuju kelulusan.

Yap, proposal seminar tugas akhir! Itu juga bikinnya perjuangan banget. Mulai ngga tau mau nulis apa, sampe revisi gede-gedean setelah presentasi pertama. Rasanya lemesss banget. Soalnya kalo ngga lulus mata kuliah seminar tugas akhir, saya mesti ngulang lagi semester depan, which means kelulusannya bakal telat satu semester, yang berarti nambah lagi biaya kuliah. Itu juga kalo cepet ngerjain skripsinya. Tapi amit-amit ya Tuhan... Semoga saya lulus-lulus aja mata kuliah ini. Amin.

mohon doa restunya ya untuk mengerjakan skripsi

Oh! Saya juga akhirnya merasakan yang namanya MAGANG. Yap, magang! Saya magang disalah satu kementerian di daerah medan merdeka barat, disebelah gedung indosat. Ada yang tau? Hahaha. Yaaaa... Sebenernya saya ngga minat buat magang, tapi karena mendadak wajib, jadi mau ngga mau deh harus magang. Daripada saya ngga bisa lulus gara-gara ngga magang kan ngga lucu. Kesan selama magang: BOSAAAANNN!!! Sumpah itu bosen banget. Mana kerjaan saya banyak, isinya ngitung manual. GAAAHHH!! I don't even want to talk about it anymore. 

Tahun ini saya juga bersyukur banget karena sempet ngerasain kerja jadi surveyor dua kali. Hasilnya? Lumayan lah, buat modal saya pertama kali beli make up, baju lebaran dan photobook+DVD OH WA!-nya Sungmin dari Snowdrop, plus tiket SMTown Jakarta. Yang pertama jadi surveyor ke rumah sakit gitu, wawancara dokter. Ini bikin stress sih, tapi fee-nya lumayan laaah. Terus yang kedua menurut saya jauh lebih seru. Saya ikutan dalam ILO diagnostic mission team di Indonesia. 

Jadi ILO udah bikin penelitian ini di beberapa negara  berkembang, dan salah satunya Indonesia. Tau lah ya kalo ILO berhubungannya sama apa? Yap, pekerja. Saya sendiri sebenarnya ngga terlalu tertarik dengan masalah labour, industri dan lain-lain, tapi ini seru banget! Selama 10 hari tim kita yang terdiri dari mahasiswa semua, diajak keliling ke beberapa kota kaya Jakarta, Bekasi, Tangerang, Bogor sampe ke Sukabumi segala. Semua transport dan makan dibayarin. Bahkan pas hari terakhir kita nginep di Sukabumi, penginapannya juga dibayarin dan termasuk bagus loh. I mean, AC? check, TV? check, Super fluffy bed? check, hot water? check. Padahal tadinya kita pikir cuma bakal di hostel-hostel biasa, eh taunya lumayan hotelnya. *norak ye? hahaha*

Saya dan Christin foto sok unyu si kamar hotelnya. hahaha

Tim ini dipimpin sama 3 orang officer dari headquarter-nya ILO di Jenewa dan beberapa staff dari ILO Indonesia. Bahasa pengantarnya? Bahasa Inggris. Mati banget kan? Hahaha. Mana bahasa inggris pas-pasan kacau begini. Udah gitu kuesionernya juga dalam bahasa inggris, jadi kita harus nerjemahin ke bahasa indonesia pas nanya, terus abis dijawab sama pekerjanya kita terjemahin balik ke bahasa inggris. Mabok bener.

Selain dapat gaji (yeah, kalo dipikir-pikir kita jadi buruh murah juga loh buat mereka! hahaha), saya juga dapat banyak pengalaman dan ketemu teman baru. Hampir semuanya sih anak UI juga, tapi beda fakultas sama saya, mereka di Hukum, sementara saya dan teman-teman saya di FISIP. Tapi tetep, rasanya kaya ketemu temen baru! Terus juga ini juga membuka mata saya lebih lebar tentang kondisi pekerja di Indonesia. Ada yang gajinya belum dibayar selama 3 bulan, ada yang pabriknya suka melakukan kekerasan. Macam-macam deh.

Blah, jadi panjang banget gini cerita tentang diagnostic mission-nya.

ILO diagnostic mission team in Indonesia

Next, hal paling menyenangkan untuk dilakukan: FANGIRLING!!! Yaaaap! Tahun ini saya nonton Super Show lagi, tapi di Indonesia ajaaa soalnya mereka dateng ke Indonesia. Hahaha. Tau yang lebih menyenangkan lagi? Saya dapet tiketnya secara cuma-cuma aja loh. Well, ngga cuma-cuma banget sih, perjuangannya gila banget... Baiklah, saya mau curhat sedikit jadinya.

Jadi pas pertama penjualan tiket, saya bersama teman seperjuangan selalu, uri beloved Adry unnie ikutan ngantri di twin plaza hotel dari jam 6 pagi, soalnya katanya yang hari kedua tiketnya bakal dijual mulai jam 8. Ternyataaa udah sold out aja gara-gara yang ngantri dari malem udah banyak. Kamfret. Sedih ngga dapet tiket, kita pun ikut berbagai kuis. Kenapa saya ngotot banget mau nonton? Inilah yang membuat saya pengen banget banget nonton:

super pretty Marilyn MINGroe
(taken by temennya Dea haha)

Marilyn MINGroe! Yesss, itulah yang bikin saya pengen banget nonton. Sungmin jadi Marilyn Monroe? Ohmaigat banget kan. Masa bisa keliatan cantik gitu? Hahaha. Nah, kalo Adry sih hokinya gede banget, dia ikutan kuis dari majalah dan langsung menang tiket festival hari pertama (yang hari tambahan, hari Jumat). Sementara saya, perjuangan masih panjang. Kuis ini itu ngga ada yang menang, sampe akhirnya H-2 saya pasrah dan bilang "yaudah lah Dry, lo pergi sendiri aja."

Disinilah adegan mengharukannya *caelah*. Adry tetep ngga mau dan dia bilang "Kan kita udah bareng-bareng, gue ngga mau pergi sendiri. Kalo ngga tiketnya gue jual terus beli yang murah buat berdua." *awwwwwwwwww* Sampe akhirnya H-1 saya dapet tiket dari salah satu produk shampoo (itu juga tetep berkat bantuan dari Adry, Dea, Chrtistin dan Aby), tapi masih ngga tau itu tiket di bagian apa dan hari apa karena harus ngambil di venue-nya langsung. Pas hari H saya berangkat sama Adry, dengan segala kegalauan karena saya ngga tau nonton hari apa dan di bagian mana, mendadak Dea telepon. Suaranya kaya orang panik dan dia bilang... "Gal, gimana nih? Gue menang tiket suju dari radio, barusan banget. Dan gue disuruh ngambil paling lambat jam 5 ke GI. Duh, gue bingung...." 

Saya yang baru nyampe ancol spontan teriak "HAAAAAHHH??? CEPETAN KE GI DEEE CEPETAAANNN!!" soalnya dia itu menangnya baru sekitar jam 3an, terus dia masih di kampus. Menurut lo Depok-GI dikata sepelemparan batu doang? Mana konser mulai jam 7an. Akhirnya dia ke GI... Well, cerita dia ke GI sih ngga perlu diceritain yaaaa bikin ngiri para umat manusia jomblo diseluruh dunia aja. *diinjek*

Pas nuker tiket yang menang hadiah dari salah satu shampoo itu, saya sama Adry sempet kaget karena kata Mas yang jaganya dapet dua. Eh ternyata dia salah baca, maksudnya itu day 2. Hhhhh... Saya langsung lemes. Berarti saya nonton sendiri nih. Saking lemesnya saya bilang sama Adry, "yaudah lo nonton sendiri aja, Dry. Gue berarti nonton besok sendiri juga..." dengan muka udah kaya orang mau nangis. Adry ngotot ngga mau. Pilihannya adalah dia jual tiketnya buat beli besok barengan atau dia mau coba tuker tambah tiket saya (saya dapet yang junior VIP, yang sekitar 1,4jt) sama tiket festival hari ini. Dan dapet aja dong tuker tambahnya. Akhirnya saya berhasil dapet tiket festival seharga 1,7jt hanya dengan 150ribu!

Uwoooohh senang bukan kepalang! Dan pas banget ternyata Dea dapet tiket di bagian yang sama kaya kita berdua. Semakin menggila lah kita! Selama konser seruuu tapi entah kenapa saya ngga se-excited pas SS3 dulu. Pas SS3 kan baru masuk Singapore Indoor Stadium-nya aja saya nangis bareng Adry-Anggi saking terharunya dengan perjuangan kita buat nonton, tapi kalo ini rasaya kaya.... yaudah saya senang! Hahaha.

Oh iya, Dea sempet ditawarin minum aja loh sama Shindong! Kan SJ biasa tuh pas encore suka main-main, lempar barang. Nah, Shindong nawarin minuman botol gitu ke Dea. Pas dilempar, eh malah ditangkep sama ibu yang berdiri disamping Dea dengan alesan "Ibu haus nih" FAAAKK!! DAN DAN DAAAANNNN berhubung saya pake lightstick Sungmin khusus dari Snowdrop dan selalu saya angkat tinggi-tinggi, Sungmin ngeliat aja looohh!! Terus senyum. HAAAAAAAAAAAAAAA AKYU SYENANG SYEKALIIIIIHHHH!!!

bareng Adry dan Dea.  tau kan saya yang mana? 
cari yang mukanya paling pas-pasan deh pokoknya. hahaha

bagaikan anak ilang tapi tetap sumringah di MEIS

saya dan standing banner Babang Sungmin
*maafkan kealayan baju saya. tapi itu saya bikin sendiri loh, manual pake cat khusus*

Lah ini cuma cerita SS4 aja kenapa panjang banget ya?

Tahun ini juga nonton SMTown, tapi ngga ada perjuangannya. Paling yang bikin seru adalah saya, Adry, Anggi, Revy dan Resa nonton di tribun paling atas. Paling atas maksudnya ya... paling atas. Belakang kita udah ngga ada bangku lagi dan terasa semilir-semilir angin malam Jakarta. Lumayan, orang pada kepanasan kita mah adem-adem aja. Tapi paling keliatannya yang di panggung keliatan kaya boneka barbie lagi joget-joget.

Dan L'ARC EN CIEL!!! Oemjiiihhh itu konser artis Jepang pertama yang saya datangi, sekaligus  konser rock pertama saya. KYAAAA!!! Ini super super super SERU!!! Tapi soal konser L'Arc en Ciel pernah saya bahas lengkap di postingan ini.

Ada apa lagi ya yang seru di tahun 2012? Kayanya cuma itu aja deh, ngga ada yang asik lagi. Maklum, saya emang flat banget. Beda sama teman-teman saya yang banyak pergi kesana kesini, confrence ini itu. Kalo saya sejujurnya ngga berani ngambil tantangan yang baru karena saya tau di luar sana banyak yang jauh lebih baik dari saya dan agak mustahil untuk bisa menang dari mereka. Ngga ada motivasi banget ya? Hahaha.

Anyway, thank you sooooo much 2012!!

Harapan untuk tahun 2013, hmmm apa ya? Semoga skripsi kelar aja deh, sama semoga yang saya inginkan di tahun 2013 bisa tercapai. Oh iya, semoga saya bisa ngeliat Sungmin lagi di 2013, dimana pun kapan pun. Hahaha.

Selamat datang 2013!

29.12.12

Aku Cinta Pasar Baru!

Oke, sebelum mulai ke topik utama, saya mau bilang postingan ini saya dedikasikan untuk teman saya yang paling bohay se-FISIP UI, Tities Galih. *winkwink*

Jadi ceritanya kemarin dengan super randomnya saya dan Tities pergi ke Pasar Baru. Diawali dengan percakapan singkat di LINE pada pagi hari, siangnya kita udah mendarat di Pasar Baru lagi. Untuk apa kami pergi ke Pasar Baru? Untuk mencari..... MAKE UP BRUSH!!! 

Dua orang aries super random disatukan? Ya ini hasilnya.


Nyampah banget ya beli make up brush aja ke Pasar Baru segala. Gara-gara denger kalo brush disana harganya murah meriah dan bulunya halus, kita jadi tergoda, terutama saya sebagai newbie. Males juga kan kalo beli brush udah mahal-mahal tapi jarang dipake? Nah, makanya mari kita mencari yang murah biar ngga rugi! *ketauan pelitnya* Hahahaha.

Berangkat dari depok, nyampe sana ujan super deras, kita akhirnya naik bajaj dengan kecenya dari stasiun Juanda. Pas nyampe, baru sadar kalo atap kanopi yang di Pasar Baru itu ternyata pada bolong-bolong. Yaaa mau ngga mau kita basah-basahan. Setelah jalan lumayan juga, dari ujung ke ujung Pasar Baru. Kita masuk dari pintu depan GKJ, sementara tempat beli brush-nya di ujung pintu satu lagi. Bahahaha. Lumayan, olahraga.

Pas nyampe, kita agak bingung mau beli di toko yang mana. Tokonya banyak banget. Akhirnya kita beli di toko yang di belakang-belakang gitu dan ngga seramai yang lain. Pencarian utama hari ini : kabuki dan angle brush! Kabukinya ada dan bulunya aluuuuusssss banget. Pas nanya harganya, 12ribu aja looohhh! Emang sih ngga ada tutupnya, tapi lumayan. Ngga pake mikir, cusss saya langsung beli. Si emak Tities juga sempet beli brush buat blush on karena dia udah punya kabuki brush. Murah cyinn.. Brush-nya lucu, pink gitu, halus banget dan harganya 20ribu aja sih. Tapi karena mbak yang jaganya jutek banget terus si Tities jadi ngerasa kalah jutek dan angle brush yang saya cari ngga ada, akhirnya kita pindah toko.

Nah, di toko kedua (yang ternyata mbaknya sama juteknya. Apa semua mbak di Pasar Baru jutek ya? Huh) Saya menemukan yang saya cari: angle brush. Bulunya halussss enak deh. Pas nanya harganya..... 4ribu perak aja loh. Akhirnya sama beli satu brush lagi, yang kata Tities sih buat eyeshadow, harganya cuma 3ribu perak. Oemjih ciyus miapaaaahhh *diinjek* *dikirim ke mars* Pokoknya kita beli 5 brush disitu dan totalnya ngga nyampe 20ribu. 

Berhubung si emak Tities juga mau mencari concealer dan buat shading, kita pun berkelana lagi. Singkat cerita, dia tergoda bujuk rayu mbak dari Inez dan sukses membeli concealer dan yang buat shading gitu. Pencarian belum selesai, kita jalan ke matahari dept store yang ada disitu dan.... belanja lagi. 

Bahaya emang jalan sama nih orang.

Well, kebetulan saya belum punya eyeshadow dan lagi nyari. Tapi berhubung saya agak rebek dan ngga mau yang shimmery, sementara hampir semua eyeshadow ada shimmer-nya jadi agak susah. Nyaris beli Revlon yang shimmer-nya ngga terlalu keliatan, tapi setelah keliling, nemu eyeshadow dari Wardah, si kosmetik halal *eaaaa* Warnanya natural dan matte. Oh saya suka sekaliihh kalo ngga lebayyy!! Dan yang paling penting, harganya murah! Cuma sekitar 30ribuan kok. Akhirnya saya beli 2, satu  yang seri D (soft pink gitu) dan seri G (matte natural brown. G for Galuh!! *dilempar*). Si Tities juga tergoda dan akhirnya beli juga yang seri G satu biji. Saya sih cuma beli itu, tapi Tities abis itu tergoda sama blush on-nya Pixy yang warnanya peach oke gitu.



Oke, saya ngga akan ngomongin eyeshadow, karena makenya aja saya belum bisa.

Setelah ngaso-ngaso sebentar di KFC sambil memandangi hasil belanjaan hari ini (si Tities sih tetep yang paling banyak. Hahaha), kita baru sadar ada brush yang lupa di beli. Brush foundation! Balik lagi lah kita ke tempat brush yang pertama kita beli. Mbaknya udah ganti, yang ini lebih baik, tapi pas nanya brush foundation, dia malah ngga tau. orz. Akhirnya dia ngeluarin semua brush yang ada dan kita disuruh pilih sendiri. Murah banget, brush foundation cuma 7ribu dan seperti yang udah saya bilang, halussss. Sama beli brush yang kata Tities bisa buat blending eyeshadow. 5ribu aja saudara-saudaraaaaa.

Dapet semua yang dicari, kita pulang deh dengan hati riang gembira karena dapet barang murah. Hahaha. Tapi ngga tau juga nih brush-nya awet apa ngga. Soalnya kan murah banget, jangan-jangan sekali pake terus dicuci langsung rontok. Tapi yaudah lah ya, murah juga. Hahaha.

Hasil perburuan kemarin. Totalnya cuma 32ribu!

Yang mau nyari make up brush murah, yuk mari ke Pasar Baru! :D

24.12.12

#nowplaying Maybe - Sunye



Seharusnya ini saya tulis lebih dari satu setengah tahun yang lalu, sebagai jawaban dari sebuah #nowplaying lainnya. Atau mungkin karena saya saat itu merasa kalau itu bukan untuk saya? Entah lah. Mungkin memang dari awal seharusnya sudah menyerah.

Mungkin sekarang saatnya untuk menekan tombol reset, bukan lagi resume atau restart.

10.12.12

Sekedar Curhat

Semester ini entah kenapa rasanya saya maleeeeeesssss bangeeeettttttt (iya, saking malesnya sampe banyak gitu hurufnya hahaha) Ngga bisa ya langsung selesai seminar terus skripsi aja gitu, ngga perlu kuliah di kelas?

Semester ini sebenernya ngga terlalu berat sih kalo dibandingin sama semester 5-6 yang amit-amit bikin nyaris gila, tapi mata kuliah yang diambil hampir semuanya ngga saya minati. Magang dan satu mata kuliah lainnya yang mendadak wajib diambil, padahal tadinya masuk kedalam mata kuliah pilihan. Terus juga gara-gara ada sedikit masalah dengan kurikulum akhirnya saya jadi kelebihan ngambil mata kuliah dan baru dikasih tau kalo ngga usah ngambil setelah masa add-drop mata kuliah selesai. Jadi kemungkinan saya akan lulus dari jurusan ini bukan 144sks, tapi 147sks. Kesannya jadi seperti anak rajin yang haus akan ilmu pengetahuan, padahal gara-gara info yang ngga disebarkan dengan jelas. Hahaha. Sebenarnya ngga ada ruginya sih, jadi nambah pengetahuan juga, cuma malesnya itu loh masuk kelas, tugas, UTS, UAS... Uhhh..  

Saking malesnya semester ini, akhirnya saya jadi males masuk kelas. Ngga keitung berapa kali bolos (dan nambal absen *jangan ditiru ya adik-adik*). Saya bahkan udah ngga tau lagi ada apa aja dikelas kalo ngga di update sama ketua kelas yang baik hati. Ini ngga tau lagi gimana caranya ngerjain tugas, orang ngga ada saya ngerti. Ya ampuuunnn parah banget. Rasanya udah males banget ngerjain tugas diluar outline skripsi. Padahal masih banyak banget yang numpuk macam si laporan akhir magang (ini nih sumpah malesin banget banget), paper, UAS take home, UAS in class, laporan turun lapangan pengmas (ini juga malesin bangeeeetttt!!).

Ini ngga tau emang sindrom mahasiswa tingkat akhir atau emang sayanya aja yang lagi males-malesnya.

Nulis ini berasa nulis pengakuan dosa jarang masuk kelas deh. Bahahahaha.

9.12.12

BB Cream Journey part 1

Jadi seperti yang udah pernah saya tulis dalam postingan ini, saya mulai coba-coba pake make up. Kalo skincare sih ya sebenernya saya udah dari SMA sering pake macem-macem, nah kalo make up baru-baru sekarang ini aja. Karena make up tuh banyak banget brand dan jenisnya, kadang jadi bingung sendiri dan pengen nyoba semuanya. 

Salah satu produk yang sering saya coba adalah BB Cream. Apa sih BB Cream itu? Saya males jelasin ah, googling aja ya kalo buat yang belom tau. Hahahah *diinjek* Kalo ngga salah awalnya sih buat recover luka habis operasi di muka apa gimana gitu *males googling* Tapi intinya kalo sekarang itu, menurut interpretasi saya, BB cream jadi kind of foundation mixed with skincare, ada SPF-nya, whitening, anti-wrinkle dan macem-macem lah. Ngga seberat foundation dan hasilnya natural banget. Yah tergantung BB cream-nya juga sih sebenernya. Ada yang berasanya agak berat, ada yang berasanya ngga pake apa-apa. Hasilnya juga ngga se-oke foundation, tapi lumayan lah buat sehari-hari.

Sampe saat ini saya udah pake satu, dua, tiga... *ngitung dulu* .... sekitar 7 BB cream dari berbagai brand (eh buset banyak bener ya?) tapi 5 diantaranya cuma sample sachet yang bisa dipake sekitar 4-5 kali. Males juga sih kalo misalnya mau nyoba doang tapi beli yang fullsize. Mahal bok, apalagi yang fullsize-nya macam Lioele itu kan bisa sampe 200ribuan, kalo ngga cocok sakit hati banget. Hahahaha. Untungnya ya, kulit wajah saya ini ngga  termasuk yang sensitif, jadi mau dipakein apa ganti-ganti ngga jerawatan. FYI, kulit wajah saya itu ngga terlalu banyak yang mesti dicover, cuma bekas jerawat sama bintik-bintik coklat, so light to medium coverage is enough for me. Lagian kalo muka saya mendadak flawless ala Suzy gitu agak aneh juga kan? Hahahaha.

Pengen ngasih pendapat aja nih dari sudut pandang orang awam yang ngga ngerti make up tentang BB cream udah pernah dipakai. Sebagian ada yang ada foto before-after (tenang, bukan foto keseluruhan muka saya, tapi cuma bagian yang perlu dicover. hahaha), swatch etc. tapi agak blur gambarnya. Maklum, motretnya dari kamera HP yang cuma 3mp, soalnya digicam-nya udah lama ngga diisi baterai. Hahahaha. Di postingan ini saya mau ngasih pendapat soal 3 BB cream yang saya cobain. Soalnya kalo kepanjangan nanti bosen juga orang bacanya (macam ada yang mau baca aja hahaha). Dan berhubung saya bukan beauty blogger, jadi jangan harap ada proper review dari saya yaaaaa. HAHAHAHAHA

1. Caring Colours Everlast


BB cream pertama yang saya beli! Brand lokal dari Indonesia. Kenapa saya beli ini? Soalnya murah, cuma sekitar 60ribuan untuk 30gr, terus gampang dicari. Lagian saya kan juga pake facial foam dari Caring Colours, jadi kenapa ngga beli BB cream-nya juga? Lumayan oke, tapi buat saya terasa agak berat. Terus kalo difoto muka saya jadi keliatan putih banget. Oil control-nya oke kok, soalnya ini emang yang buat oily skin. Cuma ada 1 shade dan warnanya kayanya disesuaikan sama kulit orang Indonesia. Tapi kayanya yang ini ngga ada SPF-nya ya? Ngga ada tulisannya sih di kemasannya. Karena saya menemukan cinta yang baru *halah* (baca: EH Precious mineral), akhirnya BB cream ini saya kasih aja ke adek saya.

swatch di tangan

hasilnya di muka (keliatan ngga sih? agak gelap ya? hahaha)


2. Etude House Precious Mineral Bright Fit



Nah, ini saya beli full size-nya setelah dapet sample-nya pas beli Lipbalm Bee Happy-nya EH. Pas pertama pake, saya langsung suka banget. Coverage-nya oke, ngga terasa berat di wajah dan muka saya jadi pinkish unyu gitu (am i just praising myself?). Setelah pakai sample-nya sekitar 4-5 kali, akhirnya saya beli fullsize-nya. Lumayan murah boookkk, 139k for 60gr dan udah hampir 5 bulan ngga habis-habis.

I got mine on shade W13 atau natural beige kayanya. Warnanya pas banget sama saya dan gampang diblend karena ngga terlalu encer, tapi ngga terlalu creamy juga. SPF 30, lumayan lah yaaaa. Terus tulisannya sih Whitening, anti-wrinkle & anti-darkening, motto-nya aja "Brightening Ok! Darknening Zero!". Tapi ngga tau lah ya itu efek jangka panjangnya bener apa ngga. Kita liat aja nanti. Oh, wanginya juga enak!

 swatch di tangan (ada muka cengo Sungmin hahaha)

hasil di muka (ngga terlalu keliatan ya kalo di foto? T___T)

Sering saya padukan sama Etude House Nymph Aura Volumer biar muka saya makin aduhai kinclong HAHAHAHAHA. Tapi kalo dicampur sama Nymph Aura jadi agak putih pas pertama dipake, tapi setelah 20 menitan keliatan oke kok.

Etude House Nymph Aura Volumer (in sample, no. 2)

campur, campur!

TADAAAA~~ 
keliatan ngga sih kalo difoto bedanya? Kalo dicampur pake Nymph Aura mukanya jadi lebih glowy gitu loh.


3. Lioele Triple Solution



Ini nih yang banyak dibilang bagus sama orang-orang, tapi kata temen saya ngga oke. Karena penasaran, akhirnya saya beli lah itu sample sachet-nya sampe 2 biji, per sachet isinya kalo ngga salah 1ml. Shade-nya cuma 1, tadinya agak takut keputihan pas dimuka, tapi ternyata ngga. SPF-nya juga lumayan, SPF 30. Pas pertama make, coverage sih oke, tapi entah kenapa kok muka saya cepet banget berminyak. Pake jam 9, jam 12 udah mulai minyakan sampe bisa buat goreng ikan *oke ini lebay* Besoknya tumpuk pake loose powder, agak mendingan lah. Terus pas besoknya saya pake tanpa loose powder, tapi kok setelah beberapa jam muka saya jadi keliatan agak greyish gitu? Alamaaaakkkk!!!

Mungkin ngga cocok sama skintone saya atau gimana kali ya saya juga ngga tau. Maklum, amatir. Karena bete, akhirnya satu sachet-nya lagi saya kasih ke teman saya. Hatiku sedih, hatiku gundah. Huuffftthhh. *duduk disamping jendela*

swatch di tangan. agak terlalu terang ya warnanya?

hasil di muka. lumayan oke ya coverage-nya? :3

Sayangnya saya ngga ada foto yang muka saya jadi agak greyish deh. Pelajaran hidup yang saya dapatkan : apa yang bagus untuk orang lain belum tentu bagus untuk kita juga. Enough said.

Uh, foto-fotonya ngga jelas ya? Kurang keliatan gitu bedanya huhuhu :( Besok-besok isi baterai digicam dulu deh!


Next! Masih ada beberapa sample yang mau saya komentarin, tapi di postingan selanjutnya aja kali yah. Yang udah saya pake 5-6 kali (intinya sampe sample-nya abis deh): Skin Food Aloe Sun, The Faceshop Power Perfection  sama Skin79 Hotpink. 

Terus yang menunggu untuk dihabiskan ada Too Cool For School Dual Cover (baru nyoba sekali pake nih) dan yang belom pernah dipake sama sekali: BRTC Blemish Recover Balm, Skin Food Agave Cactus dan Too Cool For School Pudding Aqua Shaking. Ada satu lagi yang pengen banget saya coba, yaitu Innisfree Sun Waterproof BB Cream, tapi ngga ada sample-nya. Mau beli fullsize tapi mahal. Duh.

Oke, saatnya kembali lagi ngerjain laporan magang dan skirpsi. Nyam nyam nyam... *berguling malas*

20.11.12

What a Day!

Hari ini random banget banget.

Jadi harusnya hari ini saya ketemuan sama orang di daerah Tanjung Barat buat ngomongin acara kampus. Pas turun dari bis di Pasar Rebo, tukang ojek disana pada bilang "ayo naik ojek, 19-nya ngga ada" (19 tuh nomor angkot jurusan Kampung Rambutan-Depok, in case you don't know). Saya mikirnya 'yakali ngga ada. tumben bener.' dan saat itu jalanan emang sepiiii banget ngga ada angkot yang lewat satu pun. Yaudah, saya tetep nunggu di depan Lotte Mart Pasar Rebo. Sekitar 5 menit kemudian, lewat lah angkot 19. Beberapa orang yang nunggu angkot pun langsung melambaikan tangan biar angkotnya berhenti, tapi mereka malah ngga berhenti. Ada kali sekitar 5 angkot atau lebih.

Kesel banget. Udah mana panas, muka ngga pake apa-apaan sama sekali, pasti keliatan culun banget deh. *eh*

Setelah saya perhatiin lagi, di depan angkot-angkot yang ngga mau berhenti ada tempelan kertas, intinya kaya mereka ngga mau koperasi angkotnya dibubarin, terus ada juga yang nempel soal tolak perda no. 10 (kalo ngga salah yaaa), yang saya sendiri juga ngga tau isinya apaan. Setelah kaya gitu, langsung deh mikir 'duh mampus nih eke, kayanya angkot 19 pada mogok nih.'. Buat ke sekitar Tanjung Barat ada lagi sih alternatif lain, naik angkot S15 atau S15a yang jurusan Taman Mini-Pasar Minggu (kalo ngga salah ya bok, saya juga lupa-lupa inget), tapi mesti nyebrang lagi dan jalannya lumayan jauh. Males banget kan, mana panas banget.

Akhirnya setelah mikir-mikir, saya memutuskan untuk nyebrang juga kearah Pasar Rebo yang udah nyebrangin lampu merah Jalan Raya Bogor. Nangkep ngga posisinya? Duh, saya juga bingung jelasinnya hahaha *fail* Pokoknya intinya saya mau nyebrang Jalan Raya Bogor. Pas udah deket lampu merah kok macet banget yaaa? Bis-bis sampe banyak yang muter lagi ngga bisa lewat. Akhirnya saya nanya sama tukang koran "ini macet banget ya bang?". Dia jawab "iya neng, jangan naik bis. Ngga bisa lewat. Mending nyebrang dulu aja jalan kaki."

Okeee saya emang ngga mau naik bis kok bang.

Pas mau nyebrang agak bingung juga. Ternyata perempatan Jalan Raya Bogor yang di Pasar Rebo itu, yang dibawah fly over, di blokir sama angkot-angkot. Jadi jalanan macet total. Polisi udah banyak banget yang stand by disitu. Saat itu saya udah mikir, "Duh, gue nyebrang lewat mana ya? Bingung juga.". Yaudah lah ya cuek aja nyebrang dimana pun yang penting bisa nyebrang sampe seberang (duh, kok aneh ya bahasanya?). Jadi saya itu kalo jalan tuh suka males liat kanan kiri ya, jalan ya lurus aja ngeliatnya. Makanya kadang suka ngga sadar gitu kalo lagi jalan terus ada yang kenal dan senyum, jadi suka disangka sombong. Padahal mah emang sayanya aja yang kalo jalan ngeliatnya lempeng ke depan.

Back to the topic, akhirnya saya nyebrang dengan PD-nya di zebra cross. Sebagai warga negara yang baik harus nyebrang pada tempatnya yaaaa, misalnya di zebra cross. Kebetulan saat itu saya pake earphone, tapi volume musiknya saya pasang paling kecil. Maksudnya biar sambil jalan sambil berasa ada BGM-nya gituh. Hahahaha. Saat itu lagunya lagi Mirror-nya Super Junior. Beuh, lagu galau nih (ngga penting sumpaaaah!). Lagi asik-asik nyebrang, terus lagunya juga mulai masuk bagian asiknya, kok rame bener yaaaa?

Alamak, saya ngga liat kalo saya nyebrang pas banget di depan supir-supir angkot yang lagi demo sambil loncat-loncat diatap angkotnya, sambil teriak-teriak gitu. Itu disebelah kiri sayaaaa... Pas tengok sebelah kanan, polisi aja loh banyak berjejer. Hahahaha. Jadi saya dengan muka tak bersalah seenaknya nyebrang ditengah-tengah orang lagi demo, diantara pendemo dan polisi. Dan polisi-polisi itu juga ngeliatin saya (atau ngeliatin yang demo? Hahaha), dikira anak ilang dari mana kali ya mendadak nyebrang diantara mereka. Bahahahaha. Gilaaaakkk!! Demo mahasiswa aja saya ngga pernah nyasar ditengah-tengahnya, eh ini lagi mendadak ada di demo supir angkot!  Sempet kepikiran pengen berenti minta potoin sama orang dulu, eh takut diusir polisi. Padahal kan jarang-jarang ngeliat demo supir angkot sampe loncat-loncat.  Huhuhu.

Singkat cerita, saya pun sukses menyebrang dengan selamat. Pas nyampe seberang, angkot S15 atau S15A ngga ada satu pun doooong. Dan ternyata di seberang itu juga udah banyak penumpang terlantar. Bah, akhirnya saya menghubungi orangnya, terus bilang deh ketemunya besok dengan alasan angkotnya pada mogok. Saya pun pulang kembali ke Bekasi dengan rasa bete yang berlebihan.

Ternyata nyebrang balik kearah saya pulang juga perjuangan banget. Demonya sih udah pada pergi, katanya ke Balai Kota tempatnya si Bapak Jokowi (bener bukan sih dia di Balai Kota? *ketauan begonya*). Tapi akhirnya Pasar Rebo jadi macet bangeeeettt!!! Lampu lalu lintas pun sudah tak ada artinya. Nyebrang pun dengan susah payah hingga akhirnya tiba di seberang dan naik angkot ke arah Jalan Baru yang ngga ikutan demo. Hahahaha.

Bulan ini aktif juga ya saya ngeblog, walaupun isinya ngga ada yang jelas. Hahahahah.

18.11.12

Happy 4th Anniversary, Dear Blog!


Hari ini saya empat tahunan loh..... sama blog ini. *BGM: Alone - Sistar*

Pertama kali ngeblog di blog ini tahun 2008, pas masih kelas 3 SMA, lagi siap-siap mau UAN dan pengen banget masuk sastra jepang. Eh pas 4 tahun ini, saya baru aja nih pulang ngawas try out SNMPTN buat anak-anak SMA. Ah, waktu cepat sekali berlalu ya. Sekarang saya udah mau lulus kuliah lagi. (omongannya berasa udah tua)

Makin hari makin jarang ngeblog aja. Pas awal bikin, sebulan bisa ngepost 6-8 kali. Sekarang sih sebulan satu aja udah bagus. Kadang malah sebulan dua bulan ngga nulis apa-apa. Entah kemajuan atau kemunduran. Hahahaha. Topik yang dibahas di blog ini juga makin lama makin beragam. Mulai dari curhatan ngga penting, cerita-cerita kehidupan sehari-hari sampe fangirling. Tapi ada satu topik baru yang masuk di tahun ini. Apa itu? Make up. 

Yak, make up! Anda ngga salah baca. Hahaha. Entah kenapa saya jadi suka banget coba-coba berbagai macam make up atau skincare. Awalnya gara-gara pas magang saya memutuskan untuk agak dandan biar keliatan agak dewasa dikit (padahal tetep aja dikira anak SMK lagi PKL). Cuma pake bb cream, eyeliner sama liptint doang sih, eh lama-lama jadi keterusan nyoba yang lain juga. Kebanyakan sih brand dari Korea, soalnya setelah saya coba beberapa ternyata emang mereka dewa banget cyiiiinnn~~ Pantesan artisnya keliatan mulus-mulus bener ya? Hahaha. Jadi jangan kaget kalo saya jadi sering ngebahas tentang make up atau skincare. Lagi centil nih soalnya suka coba-coba. Kali aja pas wisuda jadi bisa dandan sendiri kan? Bahahahahahah.

Errr nulis apa lagi ya? *tuh kan nyampah*

4.11.12

Oh, Hi! Nice To See You Again!

Hari ini saya pergi ke pameran pendidikan Eropa, tapi bukan sebagai student helper seperti tahun-tahun sebelumnya, melainkan hanya sebagai pengunjung. Tahun ini juga apply sih, tapi ternyata ngga dapet. Hehehe. Jadi awalnya saya ngga berniat dateng, terus mendadak pagi ini Ratna SMS dan ngajakin. Hmmm boleh juga, kenapa ngga? Lagian kan lumayan kali aja bisa ketemu Mr. David lagi!

Emang Mr. David itu siapa sih? Jadi dia itu orang dari Kedutaan Hungaria di Indonesia. Dia pernah saya bahas sedikit di post ini dan ini. Dia baiiiiik banget tahun kemarin. Ramah pula pas diajak ngobrol.

Oke, jadi pas saya nyampe di venue acaranya, saya udah kepengen banget nyamperin booth-nya Hungary. Tapi berhubung takut si Mr. David-nya ngga inget sama saya, jadi saya muter-muter dulu nyari Ismi yang kebetulan keterima jadi helper. Ngga enak banget kan  kalo dateng-dateng langsung sok kenal, "Hi, do you remember me?" Kalo taunya dia ngga inget kan berabe juga cyiiin. Setelah beberapa kali muter, saya akhirnya coba nyamperin booth-nya Hungary, ceritanya mau sok-sok nanya scholarship atau summer course gitu. Hahaha. Pas nyamperin, saya gayanya ngga kaya mau nyapa, tapi kaya orang mau nanya (padahal niat sebenernya pengen nyapa si Mr. David). Saya dateng cuma sambil senyum sok manis dan bilang "Hello."

Dan dia jawab. "Oh, Hi! Nice to see you again!" sambil senyum lebar (padahal emang dia pasti senyum ke semua orang)

Demi apa dia masih inget sama saya??? Terakhir kali ketemu kan setahun dan yang lalu dan pasti dalam setahun itu dia ketemu banyak orang dan dia masih inget sama saya? KYAAAAAA!!! *jadi fangirling*

Saya tanya sama dia dengan muka heran (tapi senyumnya lebar bener), "You still remember me?". Dia jawab, "Of course! You helped me last year. And we took a photo together too!". (padahal saya cuma bantuin fotokopi beberapa kali doang wakakakak)

Tahun kemaren saya emang sempet foto bareng dia pas acara selesai. He was the one who asked me first "can we take a picture together? You helped me a lot for these two days." BOK, YA JELAS AJA GUE MAU!!! anak-anak SMA yang dateng aja pada minta foto sama dia, eh ini malah dia yang ngajakin saya foto. Hahaha. Jepret sekali pake kamera handphone dia dan sekali pake handphone saya. Tapi sialnya, waktu itu micro SD handphone saya sempet rusak dan fotonya kehapus. Kampreeeeeetttt!!! *nangis darah* Tadi mau minta foto lagi tapi malu. Huhuhuhu.

Akhirnya kita ngobrol sedikit. Dia nanya "How's your study?", saya nanya "How's your 3 years in Indonesia?". Saking groginya (cailah pake grogi segala), saya sampe udah ngga tau itu ngomong bahasa inggrisnya bener apa ngga. Kayanya sih bener, soalnya kalo ngga gimana dia mau ngerti? Hahaha. Tapi dia ngga inget nama saya dan nanya lagi. Pas udah saya kasih tau, dia bilang "next year i'll remember you again, with your name!". Wakakaka, yuk mari ketemu lagi ye kita tahun depan.

Setelah basa-basi, saya nanya soal scholarship, dia ngasih tau bisa liat di website bla bla bla. Abis itu saya nanya "do you have summer course program?" Nah, terus dia ngeluarin brosur kecil yang bentuknya kaya buku tuh, dikasih liat ke saya dan dia jelasin. Pas mau udahan, tau-tau dia ngasih brosurnya ke saya. Lah saya bengong dong. soalnya setau saya, biasanya brosurnya itu cuma mereka kasih liat doang ke pengunjung tapi ngga boleh dibawa pulang. Akhirnya saya bilang, intinya bukannya ini masih dipake ya buat ngasih liat ke pengunjung lain? Emang ngga apa-apa saya bawa? Dia cuma jawab "No, it's okay. Just take it. I give it to you."

Tahun lalu dia juga ngasih brosur yang bentuknya buku juga sih ke saya, tapi itu pas acaranya udah selesai. Alamak ngga ngerti lagi ini orang baik bangeeeeetttttt!!!! Atau jangan-jangan sebenernya dia punya banyak itu brosur? Hahahahaha.

Brosur yang dikasih tahun kemaren (iye, emang masih saya simpen). Dia ngerekomendasiin banget universitas ini, soalnya dia alumni dari sini. Hahaha 


Brosur yang dikasih tadi siang. Hehehe (sumpah ngga penting abis)


Ngomong-ngomong, ternyata Mr. David punya fans juga deh. Jadi waktu tahun lalu saya foto saya dia, fotonya saya pasang jadi avatar twitter, eh senior saya ada yang ngeliat terus langsung "itu yang dari kedutaan hungary ya?". Eh, ternyata temennya ada yang suka banget sama dia. Hahahaha. Cieeee punya fans nih yeeee (eh taunya orangnya baca HAHAHAHHAHA malu bener saya)

Anyway, saya jadi pengen masukin Budapest ke list kota yang saya pengen kunjungin deh. Kayanya keren banget nih kota!

3.11.12

Akhirnya Bertemu!


Dua hari yang lalu untuk pertama kalinya saya bertemu dengan Randi, si teman saya sesama blogger yang tulisannya bagus banget.

Setelah bertahun-tahun kenal, akhirnya saya ketemu juga sama dia. Mumpung dia lagi di Jakarta dan saya juga lagi sok senggang, jadi kita memutuskan untuk main. Kalo ngga salah saya pertama kali kenal dia itu pas saya baru masuk SMA, waktu saya masih ngeblog di multiply. Dia di Jogja, saya di Jakarta/Bekasi. Wah, lama juga ya? Sekarang aja saya udah kuliah tahun ke -4 dan si Randi sendiri juga udah lulus kuliah. Hahahaha. Pas dia pindah ngeblog di wordpress dan saya di blogspot, kita masih sering baca postingan satu sama lain, walaupun sebenernya saya juga ngga ngerti kenapa masih ada yang mau baca blog ini. Isinya kalo ngga curcol, ngga penting. Hakhakhak.

Yak, kembali ke topik utama.

Sebelum ketemu saya sempet mikir, duh kalo nanti udah ketemu terus ternyata malah jadi awkward ngga tau mesti ngobrol apa gimana? Ntar mesti ngomongin apa ya biar suasananya ngga awkward? Eh, ternyata lancar-lancar aja tuh. Ngga ada masalah ketika ngobrol, malah seru banget sampe ngga terasa udah jam 8 malam aja. Rasanya kaya ketemu temen yang udah lamaaaa banget ngga ketemu, padahal baru ketemu hari itu setelah beberapa tahun cuma komunikasi via internet.

Lumayan banyak yang kita obrolin, mulai dari Running Man (cieee jadi suka nonton juga hahaha), cerita-cerita tentang kuliah, The Beatles sampe masalah kenapa orang di Jakarta susah banget nyari tempat janjian selain di mall. Hahaha. Setelah beberapa saat berlalu saya mulai ngerasa ada yang aneh.... kok kayanya dari tadi gue ngomong terus ya? Ngalor ngidul ngga jelas cerita ini itu. Dan saat itu saya baru tersadar.... "HANJIR, GUE BAWEL BANGET YEEEE???"

HAHAHAHAHA.

Abisan, kayanya dari kurang lebih 4 jam ngobrol sama dia, rasanya saya ngomoooooong mulu. Ini ngga ngerti emang si Randi jadi diem gara-gara saya yang ngomong melulu apa emang dia pendiem, atau sebenernya dia biasa aja tapi sayanya yang kelewat bawel jadi dia keliatan pendiem?

Bung Randi, maafkan saya yang terlalu berisik dan bawel ini. Semoga anda masih mau temenan sama saya walaupun saya ternyata bawel banget. :3

Kapan-kapan kalo kesini lagi, saya ajak deh keliling Jakarta ke tempat-tempat aneh yang kemaren saya ceritain. Hehehe :D

Oh iya, yang pengen tau tulisannya Randi kaya apa, bisa klik disini. Tulisannya bagus-bagus banget loh! Apalagi kalo dibandingin sama tulisan saya. Behhhhh.... Hahahaha *ketawa mulu dari tadi*


22.10.12

A Gentleman's Dignity


A Gentleman's Dignity mungkin bukan drama korea terbaik yang pernah saya tonton, tapi ini merupakan salah satu drama favorit saya setelah Pasta dan Panda and Hedgehog.  Well, i'm not a big fans of K-drama. Terkadang saya cuma nonton kalo ada aktor atau aktrisnya yang saya suka. Misalnya saya nonton Big karena ada kembaran saya Miss A's Suzy atau nonton President karena ada Sungmin. Nah, awalnya saya nonton drama ini karena penasaran. Kayaknya booming banget ya nih drama di Korea? Setelah curi-curi waktu buat nonton satu episode ditengah revisi yang menumpuk eh malah jadi ketagihan. Hahaha.

Tokoh utama dari drama ini adalah 4 sahabat yang baru memasuki usia 40an dan masing-masing tokoh mempunyai cerita cinta masing-masing. Tapi justru yang bikin saya ketagihan bukanlah love story yang ada dalam drama ini, melainkan persahabatan si 4 tokoh utama, Kim Dojin, Im Taesan, Choi Yoon dan Lee Jungrok. Serius deh, kalian harus coba nonton prolog yang ada disetiap episodenya. Prolognya super random dan kadang ngga ada hubungannya sama plot yang lagi berjalan, but it feels like you found the cute dorky side of those middle age men! Paling ngga ngerti lagi pas yang cameo-nya SNSD's Sooyoung. Seorang Choi Yoon bisa ngedance ala SNSD super ngakak!

Setelah beberapa episode, saya baru sadar kalo ini adalah drama yang dibintangi CNBlue's Jonghyun. Alamaaaaakkkkk ganteng pisan ini orang! Dulu emaknya ngidam apaan sih pas hamil dia sampe anaknya bisa seganteng itu? Jago main gitar, suaranya oke banget pula. NGGA KUAT BROH!!!! Ada versi KW supernya ngga ya? hahahaha *roll depan roll belakang* Anyway, sebenernya agak ngga terlalu penting sih perannya dia, cuma lumayan lah buat nambahin twist sama angst di drama ini. Hahaha.

Kyaaak!!! Jonghyun Oppaaaa~~

Penokohannya saya suka, masing-masing tokoh punya karakter sendiri. Tapi ngga tau ini cuma perasaan saya aja atau gimana yaaa tapi ngeliat Kim Dojin sama Seo Yisoo disitu jadi inget sama Kim Jowoon sama Gil Raim dari Secret Garden ngga sih? Tapi tokoh yang saya suka cuma satu, yaitu Park Minsoo, istrinya Lee Jungrok yang udah minta cerai sampe 41 kali *yekali mbaaa*. Serius deh, dia keren banget karakternya. Keras keras gimana gitu tapi ternyata super baik. Hong Sera juga cantik banget sih. Itu eye make up-nya gimana ya biar matanya bisa keliatan bening kaya gitu? *tetep.

Satu hal yang saya suka banget, persahabatan 4 ahjussi ini terlihat sangat natural. Emang bener-bener kaya udah sahabatan belasan tahun. Dinamika hubungan antar mereka bagus banget. Mature banget, walau pun ada dua diantara mereka yang sempat berkonflik, tapi saat yang lain ada masalah mereka tetep mau ketemu. Kocak juga pas Yoon numpang di rumah Dojin dan Jungrok numpang di rumah Taesan, terus pergi belanja  keperluan rumah bareng-bareng. Dojin-Yoon, Taesan-Jungrok, and people thought they're gay couples LOLOLOLOL SUPER NGAKAK. Dan mungkin ini juga bisa jadi gambaran kehidupan para pekerja kelas atas yang kantornya di Gangnam kali ya? Soalnya kalo ngga salah di tokoh Park Minsoo itu ceritanya kaya banget sampe punya beberapa gedung di Gangnam, termasuk kantornya si pria-pria itu. *sok tau banget sumpah* *brb joget Gangnam Style bareng Sungmin*

Tapi kalo dari segi ceritanya yaaaa menurut saya pribadi sih yaaa so-so lah. Saya pribadi ngga terlalu suka love story yang kebanyakan angst. Dan walaupun ini termasuk ke dalam kategori romantic comedy, menurut saya ini angst-nya masih terlalu banyak. Overall, recommended banget drama ini! Apalagi buat penggemar romantic comedy. DAEBAK!! XDDD


16.9.12

Dan Semester 7 Dimulai...

Rasanya baru kemarin saya menulis tentang suka dan duka menjadi mahasiswa baru di blog ini, eh ternyata tanpa terasa saya sudah menjadi mahasiswa tingkat akhir. Time flies surely fast.

Baru saja dua minggu yang lalu saya resmi memulai semester 7, tapi rasanya aura-aura mengerikan dari semester akhir sudah mulai terasa sejak liburan panjang dimulai. Bayang-bayang magang dan outline skripsi terus membayangi sejak awal liburan. Akhirnya pada awal bulan Agustus kemarin saya mendapatkan tempat magang di salah satu kantor kementerian di jalan medan merdeka barat. Agak lega, walaupun saat mulai saya masih belum mengumpulkan proposal magang. 

Baru mulai magang seminggu, saya sudah dibuat stress lagi oleh outline untuk mata kuliah seminar tugas akhir alias skripsi. Masalahnya, batas waktu pengumpulannya baru dikasih tahu dua minggu sebelumnya, sementara saya belum punya tema sama sekali! Okelah kalau hanya disuruh mengajukan tema dan judul seperti kebanyakan teman-teman saya lainnya. Lah ini udah harus selesai sampai metode penelitian! Gimana saya ngga stress coba? Kalau sampai outline saya ditolak gimana coba? Masa saya harus menunda setengah tahun buat seminar? Masalahnya kalau biaya kuliah murah sih ngga apa-apa, lah ini mahal banget dan saya masih punya 3 adik yang juga harus sekolah.

Akhirnya setelah panik dan mencoba ngobrol seorang dosen, saya memutuskan untuk mengambil tema yang dekat dengan keseharian saya, yang selalu saya lakukan hampir setiap hari, yaitu Korean Wave! Dan Alhamdulillah ternyata outline saya diterima juga tanpa revisi.

Memang apa sosiologisnya Korean Wave itu? Pasti ada! Saya yakin pasti ada! Banyak yang sisi sosiologis yang bisa diambil dari Korean Wave yang sekarang lagi nge-hits banget di Indonesia. Jelas saya akan mengambil Korean Wave dari sudut pandang para penggemarnya, tapi masalahnya saya masih belum ada bayangan bagaimana nantinya yang mau saya bahas. Apakah dari sisi identitas mereka sebagai penggemar K-pop? Atau Bagaimana K-pop berhasil menginternalisasi kehidupan mereka? Sejujurnya saya masih belum tahu, dan inilah yang bikin saya ketakutan setengah mati dari minggu lalu.

Di kelas seminar, semua anak membicarakan temanya masing-masing dan saya merasa yang temanya paling culun dan ngga jelas arahnya mau kemana hanya saya saja. Masalahnya lagi adalah sebenarnya saya sangat sangat lemah dalam konsep. Ini parah banget memang. Saya bisa melalui 6 semester tanpa ada mata kuliah yang mengulang saja rasanya sudah merupakan sebuah keajaiban.

Masalah terbesarnya lagi adalah hari rabu depan saya sudah harus mempresentasikan outline saya. 

Serius, saya benar-benar ngga percaya diri dengan outline saya yang arahnya masih ngga tahu mau kemana. Saya yakin pasti rabu besok saya akan dimaki habis-habisan. Dengan pertanyaan penelitian yang masih membingungkan, gimana caranya saya bisa bikin hipotesis yang bagus? Latar belakang dan permasalahan juga masih jelek. Duh.

Call me lebay or something like that, tapi setiap mendengar kata skripsi, saya langsung deg-degan dan kepikiran banget sama si outline saya itu. Pertanyaan-pertanyaan bernada pesimis langsung muncul diotak saya. Bisa ngga ya saya lulus mata kuliah seminar dan skripsi semester depan? Atau yang lebih parahnya, bisa ngga ya saya lulus dari jurusan ini?

Semoga. Semoga saya bisa lulus.

Amin.

25.8.12

Belajar Make Up

Akhir-akhir ini saya sedang belajar cara memakai make up. Cieeee *ngeledekin diri sendiri*

Harus diakui, hobi saya nonton acara TV korea turut memiliki pengaruh. Awalnya sih karena saya ngeliat artis-artis korea favorit saya, Suzy dan IU yang terlihat unyu-unyu, tapi make up-nya kayanya biasa aja. Saya jadi kepengen coba. Kali aja abis nyoba muka saya bisa jadi kaya Suzy kaaan. Hehehe. Lagian juga liburan ini kan saya juga lagi magang, jadi saya pake make up sedikit biar ngga disangka anak SMA melulu. Akhirnya setelah godaan bertubi-tubi, saya pun mulai mencoba menggunakan beberapa produk make up. Anggap aja tulisan ini saya sekalian bikin fail review sebagai newbie deh. Hehehe.

Yang pertama, untuk wajah secara keseluruhan, saat ini saya sedang menggunakan BB Cream Precious Mineral Bright Fit dari Etude House. Sebelumnya saya juga pernah menggunakan BB Cream dari Caring Colours. Bagus juga sih, tapi saya lebih suka Precious Mineral Bright Fit. Kenapa saya lebih pilih yang ini? Karena model iklannya adalah Sandara Park dari 2NE1, jadi siapa tahu kalau saya pakai, muka saya ikut kaya Sandara.

Ngga deng, bercanda doang. Hehehe. Alasan sebenarnya adalah... karena yang ini terasa lebih ringan pas dipakai, coverage-nya juga menurut saya oke, lebih hemat (soalnya pakai sedikit aja udah nutup semuanya. Pernah dapet yang sampel yang sachet, dan itu bisa dipake sampe 5 kali!) dan kalau kata teman dan adik-adik saya sih wajah saya jadi kelihatan pinkish unyu gitu kalau pakai ini, tahan lama pula. Hihihi. *dibuang ke mars* Tapi memang sih oil control-nya agak kurang, but it's okay selama masih ada oil control face paper di dunia ini. fufufu. Nah, ini dia penampakannya Precious Mineral BB Cream Bright Fit Etude House:

Saya pakai shade yang Natural Beige :D

Oh, setelah menggunakan BB Cream, saya juga masih suka pakai loose powder lagi kok. Untuk saat ini loose powder yang saya gunakan adalah Microfine Loose Powder Caring Colours. Ini dia penampakannya, yang mini, dapet gratis waktu beli paket BB Cream-nya (lumayan gratisan hehehe)



Nah untuk mata, yaitu eyeliner dan maskara, saat ini saya menggunakan produk-produk dari Tony Moly. Ini dia penampakannya:

Left: Backstage Gel Eyeliner, Right: Simply Style Slim Mascara

Kenapa Tony Moly? Oke, tadinya saya sempet tertarik sama Drawing Show Cream Eyeliner dari Etude House tapi kemudian, saya sempat melihat kalau salah satu model dari Tony Moly adalah Song Joongki! KYAAAKK!! *fangirling mode on* Dan satu lagi modelnya adalah Brown Eyed Girl. Tahu sendiri kan BEG eye make up-nya kaya apa? Bagus dan oke. Apalagi katanya Gain pernah bilang kalo Tony Moly Backstage Gel Eyeliner bagus. Saya juga sempat baca beberapa review yang bilang kalo eyeliner ini oke hingga akhirnya saya pun kalah dan jatuh kedalam godaan Tony Moly. *sobs*

Tapi Tony Moly Backstage Gel Eyeliner ternyata memang bagus. Waterproof, buat saya sih yaaa tahan lama dan ngga bikin mata saya kelihatan kaya panda hingga sore, asal ngga gosok-gosok mata melulu. Pakainya juga gampang kok. Saya aja yang baru belajar pakai langsung bisa. Satu hal yang saya bingung, namanya gel eyeliner, tapi kok creamy gitu yaaa ngga kaya gel? Tapi ya sudah lah, yang penting saya suka. Hahaha. Lalu satu lagi produk Tony Moly yang saat ini saya gunakan adalah Simply Style Slim Mascara. Kalo yang ini sih saya beli karena harganya murah hahahaha. Tapi ternyata bagus juga sih menurut saya. Lumayan Waterproof juga, tapi untuk membersihkannya ngga perlu repot, pake air hangat juga bisa. Overall, hingga saat ini sih saya puas dengan produk Tony Moly yang saat ini saya gunakan. Tapi kok kayanya masih agak susah ya nyari produk Tony Moly disini? :\


brush-nya Backstage Gel Eyeliner Tony Moly. Jadi satu sama tutupnya. I love it!

Yang terakhir, untuk bibir saya menggunakan produk dari Etude House juga, yaitu Fresh Cherry Tint dan Bee Happy Lipbalm. Awalnya sih saya merasa ngga perlu lipbalm dan hanya pakai si liptint Fresh Cherry Tint. Eh, ternyata liptint-nya agak bikin bibir kering. Yaaah terpaksa deh saya beli lipbalm juga. Walaupun begitu, saya suka banget warna dari liptint ini. Soft pink lucu gitu kaya saya *diinjek* warnanya juga lumayan tahan lama kok. Anyway, ini dia penampakan si Fresh Cherry Tint dan Bee Happy Lipbalm.

Left: Fresh Cherry Tint, Right: Bee Happy Lipbalm

By the way, wangi lipbalm-nya enak, kaya wangi jeruk nipis gitu. Tapi pas dijilat ngga ada rasanya *iya lah, emang permen?*

Saya bukan orang yang suka coba-coba produk, jadi kemungkinan saya akan bertahan dengan produk-produk diatas. Yaaa ngga tahu sih seberapa lama, tapi mungkin baru akan tergoda untuk ganti kalau misalnya  mendadak Sungmin jadi icon produk apaaa gitu atau Suzy atau IU. Well, i don't know *shrug*. Oh, saya juga lumayan tertarik menggunakan produk Nanas'B. Kenapa? Karena dedek-dedek unyu JB dan Jr. dari JJ Project yang jadi modelnya. Muahahahah. Tapi di Indonesia beli produk Nanas'B dimana ya? ;____;

Oh iya, produk-produk diatas juga ngga terlalu mahal kok. Asal kalian nemu tempat yang pas buat belanjanya, pasti bisa dapat harga murah *wink* 

Ini pertama kalinya saya ngepost tentang make up. Ya ampun, jadi malu sendiri. *kabur* 

23.7.12

Between Dream and Reality


Senin pagi di minggu terakhir bulan Juli ini saya terbangun karena mimpi yang bagi saya sangat random.

And i always hate this kind of feelings.

Tahu tidak perasaan disaat kalian tidak memikirkan seseorang tapi mendadak dia muncul di mimpi kalian? Nah, itu. Saya benci perasaan itu. Mimpi yang seperti itu membuat orang itu terus-terusan bertengger diotak saya untuk beberapa hari ke depan. 

Menyenangkan? Bagi saya sangat tidak menyenangkan. Saya sudah susah payah untuk tidak mengingat orang itu lagi selama setahun terakhir, tapi usaha saya itu selalu dihancurkan oleh sebuah mimpi yang random, yang saya sendiri juga tidak tahu apa maksudnya.

Sungguh, itu sangat menyebalkan.

Tahu tidak perasaan disaat kalian sepertinya tertarik sama seseorang, tapi sebenarnya kalian tidak saling kenal? Ya, saya lebih benci perasaan itu. Tertarik dengan seseorang, mungkin hingga tahap menjadi secret admirer-nya, tapi orang itu bahkan tidak tahu kalau kalian eksis di dunia ini. 

Bagi logika saya, ini sedikit aneh. Bagaimana bisa kita tertarik dengan seseorang sementara kita tidak mengenal dia? Apalagi kalau ketertarikan kita itu bukan berdasarkan fisik, tapi... entah lah. Secara fisik mungkin dia tidak seperti Paul McCartney, Sungmin atau Nicholas Saputra, tapi ada saja yang membuatnya menarik bagi saya. Saya juga tidak tahu apa yang membuat orang itu menarik karena saya tidak mengenalnya secara personal. 

Tapi dibanding semua itu, yang lebih menyebalkan lagi adalah ketika kita tahu bahwa ketertarikan itu akan selalu menjadi sepihak saja.

3.6.12

2AM - F.Scott Fitzgerald's Way Of Love

Setelah waktu itu saya sok-sokan membuat review dari album IU, Last Fantasy, kali ini saya akan mencoba mereview mini album dari sebuah grup asal Korea Selatan, 2AM. Berasa ngerti musik deh pake nulis review segala, tapi dulu saya sering banget lho melakukan hal ini di blog lama saya. Hanya saja, dulu saya lebih sering mereview album dari band-band indie Indonesia seperti The Adams, White Shoes dan Sore. Belagu banget kan ya. hahahaha.

Jadi ceritanya sebulan yang lalu, uri Adry unnie baru saja pergi berlibur ke Korea Selatan dan dengan kalapnya saya nitip beberapa CD untuk dibelikan. Banyak orang yang mengira saya akan minta CD Super Junior, tapi sayang sekali anda semua salah. hahaha. Tiga album yang saya beli adalah IU - Last Fantasy, Miss A - Touch dan 2AM - F.Scott Fitzgerald's Way Of Love. 

Kenapa saya lebih memilih untuk membahas 2AM-F.Scott Fitzgerald's Way Of Love? Karena IU-Last Fantasy sudah pernah saya bahas disini (highly recommended, by the way) dan Miss A-Touch menurut saya kurang menarik untuk dibahas. Bukannya saya nggak suka Miss A, tapi memang kurang menarik aja. Gini-gini saya juga fans berat mereka, terutama Suzy. hehehe.

F.Scott Fitzgerald's Way Of Love terdiri dari 6 lagu. Karena ini 2AM, jadi jangan harap bisa mendengar lagu yang menghentak atau yang bisa untuk ngedance. Mereka adalah ballad idol, jadi ya lagu mereka sudah pasti lagu-lagu ballad. Untuk masalah suara, 2AM nggak perlu dipertanyakan lagi, suara mereka bisa dibilang diatas rata-rata. Harmoninya juga bagus banget. Rasanya agak gimana gitu setiap nonton mereka di acara variety show dengan kelakuannya yang aneh-aneh, tapi kalo udah nyanyi langsung berubah drastis. hahaha.

Berikut ini adalah tracklist dari album F.Scott Fitzgerald's Way Of Love:

1. You Were Mine
2. I Wonder If You Hurt Like Me
3. Erase All Our Memories
4. One More Second
5. How To Break Up Well
6. I Love You, I Love You

Lagu favorit saya dari album ini adalah You Were Mine, I Wonder If You Hurt Like Me dan I Love You, I Love You. Jangan ditanya kenapa, karena saya pun ngga tau~ *fail reviewer* Oh iya, satu hal lagi yang membuat saya tergila-gila kepada album ini : Package-nya. 

F.Scott Fitzgerald's Way Of Love adalah CD dengan package paling eksklusif yang saya punya. Kalo kata teman-teman saya: mirip undangan pernikahan. Hmmm.. Boleh juga nanti kalo saya menikah model undangannya diadopsi dari album ini. hehehe. Anyway, kira-kira penampakan package albumnya seperti ini


Nah, kemudian kalo box-nya dibuka isinya ada photobook, photocard sama amplop gitu. Ngga jelas CD-nya ada dimana. hahaha.


Ini dia photocard dan amplopnya. Foto-fotonya bagus deh, terutama Seulong-nya. Hehehe. Awalnya saya pikir amplopnya isi apa gitu, random love letter dari member buat fans atau apa, eh taunya cuma kertas kosong aja dengan sedikit lirik lagu I Wonder If You Hurt Like Me. Tapi keren juga tuh kalo mau ngasih kado romantis buat pacar yang suka 2AM, kertasnya bisa ditulisin love letter. hahaha. *halah ngayal aje*



Kemudian, ini dia photobook-nya. Eksklusif banget ya keliatannya? Lumayan tebal juga. Keren deh pokoknya. 


Tapi saya masih bertanya-tanya dimanakah CD-nya? Atau jangan-jangan CD-nya justru random, ada yang dapet dan ada yang ngga dapet. Uh, no, i'm just kidding. Ternyata CD-nya ada didalam photobook-nya! Wow! Jadi inget CD Bonamana yang CD-nya baru ada di halaman terakhir album, bedanya kalo ini ada didepan. Tapi tetep aja yang ini CD-nya dikantongin, jadi ngga keliatan. Hahaha.


Photobook-nya kereeeen! Fotonya bagus-bagus dan ngga semuanya foto Jokwon, Changmin, Seulong dan Jinwoon, tapi juga beberapa foto random yang bagus. Dan dari photobook ini saya baru tahu kalau F.Scott Fitzgerald ini yang mengarang buku Curious Case of Benjamin Button. Hahaha. Langsung saya merasa bodoh. Berikut ini adalah beberapa foto favorit saya dari photobook!





Dan salah satu bonus penambah kebahagiaan dari album ini adalah... POSTER! Yes, saya masih dapat poster! Hahaha. Sayangnya untuk album Last Fantasy udah ngga dapet poster. Well, at least 2AM masih dapet lah. Hihihi.


Yak, sekian lah review dari saya, yang setelah saya pikir-pikir lagi lebih mirip unboxing CD daripada review.  Hehehe. Agak telat review-nya, tapi album ini highly recommended banget kok! 

3.5.12

L'Arc~en~Ciel World Tour 2012 JAKARTA


saya masih ngga percaya penantian lama seluruh fans L'Arc en Ciel di Indonesia semalam sudah terbayar dengan penampilan super keren dari mereka.

entah sudah berapa lama menunggu, mulai dari saya masih SMP, kemudian duduk di Bangku SMA hingga sekarang kuliah tahun ketiga. akhirnya Hyde, Tetsu, Ken dan Yukihiro datang  juga ke Indonesia. akhirnya mereka tampil secara langsung dihadapan ribuan fans yang setia menunggu sejak bertahun-tahun yang lalu. 

walaupun saya sendiri ngga mampu untuk membeli kelas VIP atau premium dan hanya beli yang kelas regular, tapi saya tetap enjoy konsernya. walaupun saya hanya bisa melihat melalui big screen (karena saya pendek. duh.) tapi saya tetap sangat senang bisa mendengar mereka menyanyikan lagu-lagu hits secara langsung. benar-benar laruku, LEGENDARY!

dibuka dengan Ibara no Namida, ditutup dengan Niji. benar-benar sempurna. dan yang membuat saya paling senang dari konser ini adalah dua lagu favorit saya, Honey dan Link dinyanyikan, walaupun awalnya berharap mereka bakal menyanyikan Jiyuu e no Shoutai atau Daybreak's Bell. tapi ini aja senangnya udah banget banget. sing along sampe suara hampir habis, loncat-loncat sampai kaki saya pagi ini bangun super pegal. tapi puas. sangat puas. apalagi ketika encore, dimana mereka membawakan lagu Anata, 4th Avenue Cafe, Link dan Niji, benar-benar rasanya ngga mau konser mereka berakhir.

oh ya, ditambah lagi bonus melihat Ken yang mandi keringat sambil main gitar itu rasanya..... ngga bisa dideskripsikan. dan Tetsu yang sempat-sempatnya bilang "Saya suju dari Korea." sukses membuat saya ngakak dan spontan teriak "Tetsu Oppa!" sementara orang-orang di sekitar saya bersorak "HUUUUUU!!!" lol how people hate the boys so much. kayanya Tetsu nanya ya yang lagi ngetop disini siapa. jadi inget Eunhyuk yang kayanya juga nanya siapa aja cowok ganteng di Indonesia, sampe-sampe dia minta dipanggil Darius, Dimas, Rio dan Mike Lewis pas SS4 kemaren. hahahaha.

dan ini untuk pertama kalinya nonton konser rock! hahaha. sampai saat ini konser yang sudah pernah saya tonton hanya konser-konser dari idol korea, dimana penontonnya hampir 90% perempuan. sementara konser laruku ini sepertinya lebih banyak pria, karena saya dikelilingi pria-pria bertubuh besar. benar-benar berbeda. tapi saya lebih enjoy yang ini karena sangat menyenangkan dan memuaskan! semua ikut bernyanyi, berteriak dan melompat, sebagai tanda antusiasme terhadap penantian bertahun-tahun yang akhirnya terwujud.

Laruku pun berjanji untuk kembali lagi ke Indonesia. harus ditepati yaaa. saya pasti akan pergi menonton kalian lagi!

20.4.12

Mari Hargai Museum!

Kebetulan saat ini saya sedang mengerjakan penelitian kualitatif yang berhubungan dengan museum. Berangkat dari hasil hobi saya pergi ke museum yang disertai pengamatan bagaimana isi dari museum tersebut perlahan-lahan semakin rusak dan berkurang, saya mencoba mengangkat tema mengenai museum ini. Memang tema ini tidak semenarik dan sekeren yang dibuat teman-teman sekelas saya, tapi paling tidak saya menyukai apa yang saya teliti.

Bagi sebagian orang, mungkin museum hanya tempat menyimpan benda-benda bersejarah. Selesai. Kemudian untuk sebagian orang lainnya, museum merupakan tempat yang seru untuk berfoto-foto, kemudian diupload ke facebook. Selesai. Mungkin untuk sebagian orang lainnya, museum merupakan sebuah tempat umum, dimana didalamnya kita bisa bersantai-santai, mengobrol dengan teman, keluarga atau bahkan kekasih. Dan saya berharap, semoga masih banyak orang yang menganggap museum merupakan sesuatu yang harus dijaga, dilestarikan, dipelajari dan dihormati.

Demi menambah data untuk penelitian saya, akhirnya pada pergi ke daerah Kota Tua, Jakarta Barat untuk melakukan observasi kelakuan pengunjung museum. Saya memilih untuk pergi pada hari Sabtu karena itu termasuk salah satu hari libur, dimana banyak orang yang pergi berwisata kesana. museum pertama yang saya datangi adalah Museum Sejarah Jakarta, atau Museum Fatahillah. Didalam museum sudah ramai sekali, mungkin karena kebetulan saat saya datang sedang ada anak-anak SD yang karyawisata. Di beberapa tempat sudah dipasang larangan untuk dilarang memotret, tapi tetap saja banyak yang memotret. Kemudian juga larangan untuk membawa makanan sudah jelas tertempel di dinding, tapi tetap saja masih banyak yang masuk sambil membawa makanan.

Kondisi barang koleksi juga sepertinya sudah semakin memburuk dari terakhir kali saya pergi kesana, sekitar akhir tahun 2011 lalu. Pengunjung yang datang pun kalau tidak berfoto-foto ya duduk-duduk di lantai museum atau sekedar memandang keluar jendela lantai dua museum. Tidak sedikit pula yang iseng menyentuh benda pameran, padahal sudah ada larangan untuk menyentuh. Saya sempat mengobrol sedikit dengan petugas museum di depan pintunya, menanyakan bagaimana tanggapannya terhadap sikap pengunjung yang suka menyentuh koleksi hingga terkadang ada yang rusak. Jawaban yang saya dapat hanya "mau bagaimana lagi, itu ngga bisa dihindari. paling ditegur doang, tapi mau diapain lagi.". Kemudian juga saya melihat ada yang membawa makanan masuk kedalam museum dan sempat melintas di depan petugas. Saya tanyakan, kalau ada yang seperti itu ditegur atau tidak, dan lagi-lagi hanya dijawab "sudah berkali-kali ditegur, tapi tetep aja ada yang bawa. capek juga, jadi dicuekin aja."

Kecewa? Ya, sejujurnya saya kecewa dengan sistem yang tidak tegas ini. Peraturan sudah ada, tapi perangkat lainnya, yaitu petugas yang bertanggungjawab malah meloloskan orang-orang yang melanggar peraturan tersebut. 

Kemudian selanjutnya saya pergi ke Museum Bank Indonesia yang masih terletak di kawasan Kota Tua. Berbeda dengan Museum Fatahillah yang diurus oleh Pemerintah, Museum BI diurus oleh BUMN, yaitu Bank Indonesia sendiri, kira-kira begitu lah info yang saya dapatkan dari salah satu petugas yang saat itu saya ajak mengobrol. Museum ini memang bisa dibilang sangat canggih jika dibandingkan dengan museum lainnya. Bermain koin dengan sensor, LCD dimana-mana, perangkat touch screen untuk memberikan informasi kepada pengunjung dan ruang pamer yang terkesan sangat modern dan ber-AC. Masuknya pun gratis, hanya perlu mengisi buku tamu dan menitipkan tas.

Tapi lagi-lagi saya sedih melihat kondisi museum ini. Secara keseluruhan masih sangat bagus, hanya saja banyak LCD dan perangkat touch screen yang sudah rusak. Selain itu, rak geser yang digunakan untuk menyimpan uang dari berbagai negara juga mulai susah ditarik, atau bahkan tidak bisa ditutup. Untuk urusan pengunjung berfoto-foto tentu saja tetap banyak, karena dimuseum ini diperbolehkan untuk memotret, walaupun ada beberapa ruangan yang tidak diperbolehkan memotret dengan lampu blitz. Tapi tetap saja banyak yang melanggar. 

Setelah mengobrol dengan salah satu petugasnya, saya diceritakan bahwa tidak sedikit pengunjung yang suka menyentuh barang koleksi, termasuk LCD yang seharusnya tidak perlu disentuh. Bahkan untuk contoh yang paling ekstrim, dia menyebutkan bahwa pernah ada pengunjung yang mencolok-colok LCD dengan menggunakan pulpen. Tentu saja saat ketahuan langsung ditegur, tapi bagaimana saat sudah kepalang rusak? Mereka juga tidak bisa berbuat apa-apa. Dalam pembangunannya Museum BI mencontoh dari museum-museum yang ada di Singapura, canggih dan modern. Tapi sayangnya, mereka lupa memperhitungkan kondisi masyarakat Indonesia yang tentunya tidak bisa disamakan dengan masyarakat Singapura yang jauh lebih tertib dan taat peraturan. Di Singapura, ketika masuk ke museum pengunjung akan sekedar melihat, membaca, tanpa menyentuh. Tapi di Indonesia, dilihat, terkadang tidak dibaca, kemudian disentuh. Hal inilah yang ternyata tidak diperkirakan untuk terjadi.

Wow, ternyata membangun museum pun sebenarnya diperlukan sosiolog lho untuk mempelajari perilaku masyarakatnya.

Oke, dari hasil observasi saya diatas, saya bukannya mau membandingkan kedua museum tersebut. Yang ingin saya bicarakan disini adalah betapa masyarakat kita masih kurang menghargai sejarah. Memang museum adalah public sphere, dimana kita bisa bersantai-santai dengan kerabat, tapi tolong hargai juga isi dari museum tersebut yang sangat berharga dan memiliki nilai sejarah yang tinggi. Dan tulisan ini merupakan hasil subjektivitas saya terhadap apa yang saya lihat dan saya dengar.

6.1.12

Hello 2012!

2011 bisa dibilang merupakan salah satu tahun paling berkesan. begitu banyak hal yang terjadi di tahun 2011, mulai dari yang menyenangkan, membuat senyum-senyum sendiri, sampai yang bisa membuat menangis.

untuk urusan percintaan, di tahun 2011 saya dibawa melayang-layang, kemudian dilempar lagi ke bumi tanpa ampun. rasanya antara pengen nangis sama ngetawain diri sendiri yang super bodoh. tapi ya sudah lah. semuanya juga salah saya. jadi ngga ada orang lain yang perlu disalahkan.

untuk urusan akademis, di tahun 2011, selama setahun penuh saya dan teman-teman kelompok MPS C berkutat dengan penelitian mengenai kawin muda di desa gunung bunder. mulai dari pembuatan proposal penelitian selama satu semester (baru proposal yaaa), lalu turun lapangan di desa Gunung Bunder II sampai penyusunan laporan yang lumayan bikin gila kalo ngga kuat mental. hahaha. tapi sekarang laporan sudah selesai tepat pada sebelum malam tahun baru! tinggal menunggu seminar tanggal 16 Januari nanti, kemudian revisi. HOBAH!

untuk urusan fangirling, tahun ini  bisa dibilang tahun yang paling menyenangkan buat saya. Super Show 3 Singapore, stalking Super Junior ke airport dan FantastiKpop Jakarta. akhirnya saya berhasil melihat secara langsung konser Super Junior. kerja keras selama lebih dari 6 bulan terbayarkan sudah dengan 3 jam nonstop konser yang.... sulit dideskripsikan. kemudian pada awal bulan Juni, Super Junior berkunjung ke Indonesia untuk sebuah festival musik. tapi karena tiketnya yang mahal dan saya juga ngga terlalu suka artis lainnya, akhirnya saya dan adry memutuskan untuk stalking ke airport Soekarno-Hatta. penantian 3 jam kami tidak sia-sia, karena akhirnya kami berhasil bertemu mereka di immigration gate, walaupun hanya sepintas lalu. dan pada pertengahan Juni, saya berhasil memenangkan tiket FantastiKpop yang dihadiri oleh dua grup favorit saya, 2AM dan Miss A. yah, tahun ini sangat menyenangkan untuk urusan fangirling hahahaha.

ah, tahun 2011, saya kembali menjadi student helper di acara European High Education Fair 2011. ingat saya pernah bercerita kalau saya dijutekin oleh orang dari booth Hungaria karena masalah video player? saya bertemu dia lagi tahun ini. namanya Mr. David. awalnya saya agak takut dijutekin lagi, tapi ternyata dia super baik. saya pikir karena dia lupa tragedi tahun 2010, tapi ternyata dia ingat. hahaha. akhirnya saya malah jadi ngobrol banyak dengan dia. karena saking seringnya patroli di sekitar booth dari Hungaria, saya malah jadi sering duduk disitu dan ngobrol dengan salah satu perwakilan dari Central European University, Edith yang ternyata belajar sosiologi juga!

terima kasih 2011 untuk semua hal yang seru, manis dan menyakitkan!

untuk tahun 2012, saya ngga akan membuat resolusi muluk-muluk seperti tahun 2011. saya cuma berharap tahun ini saya bisa melihat Super Junior lagi dimana pun itu. lalu paling ngga, saya udah kepikiran tema untuk skripsi! itu aja. saya ngga akan membuat resolusi IP naik, karena toh IP bukan segalanya. saya juga ngga akan membuat resolusi untuk punya pacar, karena toh saya masih merasa senang-senang aja tanpa pacar. saya ngga akan membuat resolusi tambah tinggi, karena saya sadar diri, tahun ini usia saya 20 tahun dan sudah ngga mungkin  untuk menambah tinggi badan.

selamat datang 2012! mohon kerjasamanya!