31.12.12

Kaleidoskop 2012

Cepat banget ya waktu berlalu? Kayanya baru kemarin saya nulis postingan tentang kaleidoskop tahun 2011, eh sekarang udah nulis lagi kaleidoskop tahun 2012. Hahaha. Oke, jadi apa saja yang sudah saya lakukan di tahun 2012 ini? Sebelumnya..

PERINGATAN! POSTINGAN INI BAKALAN SUPERRR PANJAAANGGGG!!! 
kalo males tulisan panjang dan ngga jelas ya ngga usah dibaca.. Bahahaha

Untuk kuliah, mungkin tahun 2012 adalah tahun tergila, tersinting dan terbikin malas yang pernah saya jalani. Oke, tahun kemarin mungkin juga gila-gilaan karena ada MPS, tapi tahun ini buat saya lebih bikin malas. Dan di tahun 2012 saya mulai maju satu langkah menuju kelulusan.

Yap, proposal seminar tugas akhir! Itu juga bikinnya perjuangan banget. Mulai ngga tau mau nulis apa, sampe revisi gede-gedean setelah presentasi pertama. Rasanya lemesss banget. Soalnya kalo ngga lulus mata kuliah seminar tugas akhir, saya mesti ngulang lagi semester depan, which means kelulusannya bakal telat satu semester, yang berarti nambah lagi biaya kuliah. Itu juga kalo cepet ngerjain skripsinya. Tapi amit-amit ya Tuhan... Semoga saya lulus-lulus aja mata kuliah ini. Amin.

mohon doa restunya ya untuk mengerjakan skripsi

Oh! Saya juga akhirnya merasakan yang namanya MAGANG. Yap, magang! Saya magang disalah satu kementerian di daerah medan merdeka barat, disebelah gedung indosat. Ada yang tau? Hahaha. Yaaaa... Sebenernya saya ngga minat buat magang, tapi karena mendadak wajib, jadi mau ngga mau deh harus magang. Daripada saya ngga bisa lulus gara-gara ngga magang kan ngga lucu. Kesan selama magang: BOSAAAANNN!!! Sumpah itu bosen banget. Mana kerjaan saya banyak, isinya ngitung manual. GAAAHHH!! I don't even want to talk about it anymore. 

Tahun ini saya juga bersyukur banget karena sempet ngerasain kerja jadi surveyor dua kali. Hasilnya? Lumayan lah, buat modal saya pertama kali beli make up, baju lebaran dan photobook+DVD OH WA!-nya Sungmin dari Snowdrop, plus tiket SMTown Jakarta. Yang pertama jadi surveyor ke rumah sakit gitu, wawancara dokter. Ini bikin stress sih, tapi fee-nya lumayan laaah. Terus yang kedua menurut saya jauh lebih seru. Saya ikutan dalam ILO diagnostic mission team di Indonesia. 

Jadi ILO udah bikin penelitian ini di beberapa negara  berkembang, dan salah satunya Indonesia. Tau lah ya kalo ILO berhubungannya sama apa? Yap, pekerja. Saya sendiri sebenarnya ngga terlalu tertarik dengan masalah labour, industri dan lain-lain, tapi ini seru banget! Selama 10 hari tim kita yang terdiri dari mahasiswa semua, diajak keliling ke beberapa kota kaya Jakarta, Bekasi, Tangerang, Bogor sampe ke Sukabumi segala. Semua transport dan makan dibayarin. Bahkan pas hari terakhir kita nginep di Sukabumi, penginapannya juga dibayarin dan termasuk bagus loh. I mean, AC? check, TV? check, Super fluffy bed? check, hot water? check. Padahal tadinya kita pikir cuma bakal di hostel-hostel biasa, eh taunya lumayan hotelnya. *norak ye? hahaha*

Saya dan Christin foto sok unyu si kamar hotelnya. hahaha

Tim ini dipimpin sama 3 orang officer dari headquarter-nya ILO di Jenewa dan beberapa staff dari ILO Indonesia. Bahasa pengantarnya? Bahasa Inggris. Mati banget kan? Hahaha. Mana bahasa inggris pas-pasan kacau begini. Udah gitu kuesionernya juga dalam bahasa inggris, jadi kita harus nerjemahin ke bahasa indonesia pas nanya, terus abis dijawab sama pekerjanya kita terjemahin balik ke bahasa inggris. Mabok bener.

Selain dapat gaji (yeah, kalo dipikir-pikir kita jadi buruh murah juga loh buat mereka! hahaha), saya juga dapat banyak pengalaman dan ketemu teman baru. Hampir semuanya sih anak UI juga, tapi beda fakultas sama saya, mereka di Hukum, sementara saya dan teman-teman saya di FISIP. Tapi tetep, rasanya kaya ketemu temen baru! Terus juga ini juga membuka mata saya lebih lebar tentang kondisi pekerja di Indonesia. Ada yang gajinya belum dibayar selama 3 bulan, ada yang pabriknya suka melakukan kekerasan. Macam-macam deh.

Blah, jadi panjang banget gini cerita tentang diagnostic mission-nya.

ILO diagnostic mission team in Indonesia

Next, hal paling menyenangkan untuk dilakukan: FANGIRLING!!! Yaaaap! Tahun ini saya nonton Super Show lagi, tapi di Indonesia ajaaa soalnya mereka dateng ke Indonesia. Hahaha. Tau yang lebih menyenangkan lagi? Saya dapet tiketnya secara cuma-cuma aja loh. Well, ngga cuma-cuma banget sih, perjuangannya gila banget... Baiklah, saya mau curhat sedikit jadinya.

Jadi pas pertama penjualan tiket, saya bersama teman seperjuangan selalu, uri beloved Adry unnie ikutan ngantri di twin plaza hotel dari jam 6 pagi, soalnya katanya yang hari kedua tiketnya bakal dijual mulai jam 8. Ternyataaa udah sold out aja gara-gara yang ngantri dari malem udah banyak. Kamfret. Sedih ngga dapet tiket, kita pun ikut berbagai kuis. Kenapa saya ngotot banget mau nonton? Inilah yang membuat saya pengen banget banget nonton:

super pretty Marilyn MINGroe
(taken by temennya Dea haha)

Marilyn MINGroe! Yesss, itulah yang bikin saya pengen banget nonton. Sungmin jadi Marilyn Monroe? Ohmaigat banget kan. Masa bisa keliatan cantik gitu? Hahaha. Nah, kalo Adry sih hokinya gede banget, dia ikutan kuis dari majalah dan langsung menang tiket festival hari pertama (yang hari tambahan, hari Jumat). Sementara saya, perjuangan masih panjang. Kuis ini itu ngga ada yang menang, sampe akhirnya H-2 saya pasrah dan bilang "yaudah lah Dry, lo pergi sendiri aja."

Disinilah adegan mengharukannya *caelah*. Adry tetep ngga mau dan dia bilang "Kan kita udah bareng-bareng, gue ngga mau pergi sendiri. Kalo ngga tiketnya gue jual terus beli yang murah buat berdua." *awwwwwwwwww* Sampe akhirnya H-1 saya dapet tiket dari salah satu produk shampoo (itu juga tetep berkat bantuan dari Adry, Dea, Chrtistin dan Aby), tapi masih ngga tau itu tiket di bagian apa dan hari apa karena harus ngambil di venue-nya langsung. Pas hari H saya berangkat sama Adry, dengan segala kegalauan karena saya ngga tau nonton hari apa dan di bagian mana, mendadak Dea telepon. Suaranya kaya orang panik dan dia bilang... "Gal, gimana nih? Gue menang tiket suju dari radio, barusan banget. Dan gue disuruh ngambil paling lambat jam 5 ke GI. Duh, gue bingung...." 

Saya yang baru nyampe ancol spontan teriak "HAAAAAHHH??? CEPETAN KE GI DEEE CEPETAAANNN!!" soalnya dia itu menangnya baru sekitar jam 3an, terus dia masih di kampus. Menurut lo Depok-GI dikata sepelemparan batu doang? Mana konser mulai jam 7an. Akhirnya dia ke GI... Well, cerita dia ke GI sih ngga perlu diceritain yaaaa bikin ngiri para umat manusia jomblo diseluruh dunia aja. *diinjek*

Pas nuker tiket yang menang hadiah dari salah satu shampoo itu, saya sama Adry sempet kaget karena kata Mas yang jaganya dapet dua. Eh ternyata dia salah baca, maksudnya itu day 2. Hhhhh... Saya langsung lemes. Berarti saya nonton sendiri nih. Saking lemesnya saya bilang sama Adry, "yaudah lo nonton sendiri aja, Dry. Gue berarti nonton besok sendiri juga..." dengan muka udah kaya orang mau nangis. Adry ngotot ngga mau. Pilihannya adalah dia jual tiketnya buat beli besok barengan atau dia mau coba tuker tambah tiket saya (saya dapet yang junior VIP, yang sekitar 1,4jt) sama tiket festival hari ini. Dan dapet aja dong tuker tambahnya. Akhirnya saya berhasil dapet tiket festival seharga 1,7jt hanya dengan 150ribu!

Uwoooohh senang bukan kepalang! Dan pas banget ternyata Dea dapet tiket di bagian yang sama kaya kita berdua. Semakin menggila lah kita! Selama konser seruuu tapi entah kenapa saya ngga se-excited pas SS3 dulu. Pas SS3 kan baru masuk Singapore Indoor Stadium-nya aja saya nangis bareng Adry-Anggi saking terharunya dengan perjuangan kita buat nonton, tapi kalo ini rasaya kaya.... yaudah saya senang! Hahaha.

Oh iya, Dea sempet ditawarin minum aja loh sama Shindong! Kan SJ biasa tuh pas encore suka main-main, lempar barang. Nah, Shindong nawarin minuman botol gitu ke Dea. Pas dilempar, eh malah ditangkep sama ibu yang berdiri disamping Dea dengan alesan "Ibu haus nih" FAAAKK!! DAN DAN DAAAANNNN berhubung saya pake lightstick Sungmin khusus dari Snowdrop dan selalu saya angkat tinggi-tinggi, Sungmin ngeliat aja looohh!! Terus senyum. HAAAAAAAAAAAAAAA AKYU SYENANG SYEKALIIIIIHHHH!!!

bareng Adry dan Dea.  tau kan saya yang mana? 
cari yang mukanya paling pas-pasan deh pokoknya. hahaha

bagaikan anak ilang tapi tetap sumringah di MEIS

saya dan standing banner Babang Sungmin
*maafkan kealayan baju saya. tapi itu saya bikin sendiri loh, manual pake cat khusus*

Lah ini cuma cerita SS4 aja kenapa panjang banget ya?

Tahun ini juga nonton SMTown, tapi ngga ada perjuangannya. Paling yang bikin seru adalah saya, Adry, Anggi, Revy dan Resa nonton di tribun paling atas. Paling atas maksudnya ya... paling atas. Belakang kita udah ngga ada bangku lagi dan terasa semilir-semilir angin malam Jakarta. Lumayan, orang pada kepanasan kita mah adem-adem aja. Tapi paling keliatannya yang di panggung keliatan kaya boneka barbie lagi joget-joget.

Dan L'ARC EN CIEL!!! Oemjiiihhh itu konser artis Jepang pertama yang saya datangi, sekaligus  konser rock pertama saya. KYAAAA!!! Ini super super super SERU!!! Tapi soal konser L'Arc en Ciel pernah saya bahas lengkap di postingan ini.

Ada apa lagi ya yang seru di tahun 2012? Kayanya cuma itu aja deh, ngga ada yang asik lagi. Maklum, saya emang flat banget. Beda sama teman-teman saya yang banyak pergi kesana kesini, confrence ini itu. Kalo saya sejujurnya ngga berani ngambil tantangan yang baru karena saya tau di luar sana banyak yang jauh lebih baik dari saya dan agak mustahil untuk bisa menang dari mereka. Ngga ada motivasi banget ya? Hahaha.

Anyway, thank you sooooo much 2012!!

Harapan untuk tahun 2013, hmmm apa ya? Semoga skripsi kelar aja deh, sama semoga yang saya inginkan di tahun 2013 bisa tercapai. Oh iya, semoga saya bisa ngeliat Sungmin lagi di 2013, dimana pun kapan pun. Hahaha.

Selamat datang 2013!

29.12.12

Aku Cinta Pasar Baru!

Oke, sebelum mulai ke topik utama, saya mau bilang postingan ini saya dedikasikan untuk teman saya yang paling bohay se-FISIP UI, Tities Galih. *winkwink*

Jadi ceritanya kemarin dengan super randomnya saya dan Tities pergi ke Pasar Baru. Diawali dengan percakapan singkat di LINE pada pagi hari, siangnya kita udah mendarat di Pasar Baru lagi. Untuk apa kami pergi ke Pasar Baru? Untuk mencari..... MAKE UP BRUSH!!! 

Dua orang aries super random disatukan? Ya ini hasilnya.


Nyampah banget ya beli make up brush aja ke Pasar Baru segala. Gara-gara denger kalo brush disana harganya murah meriah dan bulunya halus, kita jadi tergoda, terutama saya sebagai newbie. Males juga kan kalo beli brush udah mahal-mahal tapi jarang dipake? Nah, makanya mari kita mencari yang murah biar ngga rugi! *ketauan pelitnya* Hahahaha.

Berangkat dari depok, nyampe sana ujan super deras, kita akhirnya naik bajaj dengan kecenya dari stasiun Juanda. Pas nyampe, baru sadar kalo atap kanopi yang di Pasar Baru itu ternyata pada bolong-bolong. Yaaa mau ngga mau kita basah-basahan. Setelah jalan lumayan juga, dari ujung ke ujung Pasar Baru. Kita masuk dari pintu depan GKJ, sementara tempat beli brush-nya di ujung pintu satu lagi. Bahahaha. Lumayan, olahraga.

Pas nyampe, kita agak bingung mau beli di toko yang mana. Tokonya banyak banget. Akhirnya kita beli di toko yang di belakang-belakang gitu dan ngga seramai yang lain. Pencarian utama hari ini : kabuki dan angle brush! Kabukinya ada dan bulunya aluuuuusssss banget. Pas nanya harganya, 12ribu aja looohhh! Emang sih ngga ada tutupnya, tapi lumayan. Ngga pake mikir, cusss saya langsung beli. Si emak Tities juga sempet beli brush buat blush on karena dia udah punya kabuki brush. Murah cyinn.. Brush-nya lucu, pink gitu, halus banget dan harganya 20ribu aja sih. Tapi karena mbak yang jaganya jutek banget terus si Tities jadi ngerasa kalah jutek dan angle brush yang saya cari ngga ada, akhirnya kita pindah toko.

Nah, di toko kedua (yang ternyata mbaknya sama juteknya. Apa semua mbak di Pasar Baru jutek ya? Huh) Saya menemukan yang saya cari: angle brush. Bulunya halussss enak deh. Pas nanya harganya..... 4ribu perak aja loh. Akhirnya sama beli satu brush lagi, yang kata Tities sih buat eyeshadow, harganya cuma 3ribu perak. Oemjih ciyus miapaaaahhh *diinjek* *dikirim ke mars* Pokoknya kita beli 5 brush disitu dan totalnya ngga nyampe 20ribu. 

Berhubung si emak Tities juga mau mencari concealer dan buat shading, kita pun berkelana lagi. Singkat cerita, dia tergoda bujuk rayu mbak dari Inez dan sukses membeli concealer dan yang buat shading gitu. Pencarian belum selesai, kita jalan ke matahari dept store yang ada disitu dan.... belanja lagi. 

Bahaya emang jalan sama nih orang.

Well, kebetulan saya belum punya eyeshadow dan lagi nyari. Tapi berhubung saya agak rebek dan ngga mau yang shimmery, sementara hampir semua eyeshadow ada shimmer-nya jadi agak susah. Nyaris beli Revlon yang shimmer-nya ngga terlalu keliatan, tapi setelah keliling, nemu eyeshadow dari Wardah, si kosmetik halal *eaaaa* Warnanya natural dan matte. Oh saya suka sekaliihh kalo ngga lebayyy!! Dan yang paling penting, harganya murah! Cuma sekitar 30ribuan kok. Akhirnya saya beli 2, satu  yang seri D (soft pink gitu) dan seri G (matte natural brown. G for Galuh!! *dilempar*). Si Tities juga tergoda dan akhirnya beli juga yang seri G satu biji. Saya sih cuma beli itu, tapi Tities abis itu tergoda sama blush on-nya Pixy yang warnanya peach oke gitu.



Oke, saya ngga akan ngomongin eyeshadow, karena makenya aja saya belum bisa.

Setelah ngaso-ngaso sebentar di KFC sambil memandangi hasil belanjaan hari ini (si Tities sih tetep yang paling banyak. Hahaha), kita baru sadar ada brush yang lupa di beli. Brush foundation! Balik lagi lah kita ke tempat brush yang pertama kita beli. Mbaknya udah ganti, yang ini lebih baik, tapi pas nanya brush foundation, dia malah ngga tau. orz. Akhirnya dia ngeluarin semua brush yang ada dan kita disuruh pilih sendiri. Murah banget, brush foundation cuma 7ribu dan seperti yang udah saya bilang, halussss. Sama beli brush yang kata Tities bisa buat blending eyeshadow. 5ribu aja saudara-saudaraaaaa.

Dapet semua yang dicari, kita pulang deh dengan hati riang gembira karena dapet barang murah. Hahaha. Tapi ngga tau juga nih brush-nya awet apa ngga. Soalnya kan murah banget, jangan-jangan sekali pake terus dicuci langsung rontok. Tapi yaudah lah ya, murah juga. Hahaha.

Hasil perburuan kemarin. Totalnya cuma 32ribu!

Yang mau nyari make up brush murah, yuk mari ke Pasar Baru! :D

24.12.12

#nowplaying Maybe - Sunye



Seharusnya ini saya tulis lebih dari satu setengah tahun yang lalu, sebagai jawaban dari sebuah #nowplaying lainnya. Atau mungkin karena saya saat itu merasa kalau itu bukan untuk saya? Entah lah. Mungkin memang dari awal seharusnya sudah menyerah.

Mungkin sekarang saatnya untuk menekan tombol reset, bukan lagi resume atau restart.

10.12.12

Sekedar Curhat

Semester ini entah kenapa rasanya saya maleeeeeesssss bangeeeettttttt (iya, saking malesnya sampe banyak gitu hurufnya hahaha) Ngga bisa ya langsung selesai seminar terus skripsi aja gitu, ngga perlu kuliah di kelas?

Semester ini sebenernya ngga terlalu berat sih kalo dibandingin sama semester 5-6 yang amit-amit bikin nyaris gila, tapi mata kuliah yang diambil hampir semuanya ngga saya minati. Magang dan satu mata kuliah lainnya yang mendadak wajib diambil, padahal tadinya masuk kedalam mata kuliah pilihan. Terus juga gara-gara ada sedikit masalah dengan kurikulum akhirnya saya jadi kelebihan ngambil mata kuliah dan baru dikasih tau kalo ngga usah ngambil setelah masa add-drop mata kuliah selesai. Jadi kemungkinan saya akan lulus dari jurusan ini bukan 144sks, tapi 147sks. Kesannya jadi seperti anak rajin yang haus akan ilmu pengetahuan, padahal gara-gara info yang ngga disebarkan dengan jelas. Hahaha. Sebenarnya ngga ada ruginya sih, jadi nambah pengetahuan juga, cuma malesnya itu loh masuk kelas, tugas, UTS, UAS... Uhhh..  

Saking malesnya semester ini, akhirnya saya jadi males masuk kelas. Ngga keitung berapa kali bolos (dan nambal absen *jangan ditiru ya adik-adik*). Saya bahkan udah ngga tau lagi ada apa aja dikelas kalo ngga di update sama ketua kelas yang baik hati. Ini ngga tau lagi gimana caranya ngerjain tugas, orang ngga ada saya ngerti. Ya ampuuunnn parah banget. Rasanya udah males banget ngerjain tugas diluar outline skripsi. Padahal masih banyak banget yang numpuk macam si laporan akhir magang (ini nih sumpah malesin banget banget), paper, UAS take home, UAS in class, laporan turun lapangan pengmas (ini juga malesin bangeeeetttt!!).

Ini ngga tau emang sindrom mahasiswa tingkat akhir atau emang sayanya aja yang lagi males-malesnya.

Nulis ini berasa nulis pengakuan dosa jarang masuk kelas deh. Bahahahaha.

9.12.12

BB Cream Journey part 1

Jadi seperti yang udah pernah saya tulis dalam postingan ini, saya mulai coba-coba pake make up. Kalo skincare sih ya sebenernya saya udah dari SMA sering pake macem-macem, nah kalo make up baru-baru sekarang ini aja. Karena make up tuh banyak banget brand dan jenisnya, kadang jadi bingung sendiri dan pengen nyoba semuanya. 

Salah satu produk yang sering saya coba adalah BB Cream. Apa sih BB Cream itu? Saya males jelasin ah, googling aja ya kalo buat yang belom tau. Hahahah *diinjek* Kalo ngga salah awalnya sih buat recover luka habis operasi di muka apa gimana gitu *males googling* Tapi intinya kalo sekarang itu, menurut interpretasi saya, BB cream jadi kind of foundation mixed with skincare, ada SPF-nya, whitening, anti-wrinkle dan macem-macem lah. Ngga seberat foundation dan hasilnya natural banget. Yah tergantung BB cream-nya juga sih sebenernya. Ada yang berasanya agak berat, ada yang berasanya ngga pake apa-apa. Hasilnya juga ngga se-oke foundation, tapi lumayan lah buat sehari-hari.

Sampe saat ini saya udah pake satu, dua, tiga... *ngitung dulu* .... sekitar 7 BB cream dari berbagai brand (eh buset banyak bener ya?) tapi 5 diantaranya cuma sample sachet yang bisa dipake sekitar 4-5 kali. Males juga sih kalo misalnya mau nyoba doang tapi beli yang fullsize. Mahal bok, apalagi yang fullsize-nya macam Lioele itu kan bisa sampe 200ribuan, kalo ngga cocok sakit hati banget. Hahahaha. Untungnya ya, kulit wajah saya ini ngga  termasuk yang sensitif, jadi mau dipakein apa ganti-ganti ngga jerawatan. FYI, kulit wajah saya itu ngga terlalu banyak yang mesti dicover, cuma bekas jerawat sama bintik-bintik coklat, so light to medium coverage is enough for me. Lagian kalo muka saya mendadak flawless ala Suzy gitu agak aneh juga kan? Hahahaha.

Pengen ngasih pendapat aja nih dari sudut pandang orang awam yang ngga ngerti make up tentang BB cream udah pernah dipakai. Sebagian ada yang ada foto before-after (tenang, bukan foto keseluruhan muka saya, tapi cuma bagian yang perlu dicover. hahaha), swatch etc. tapi agak blur gambarnya. Maklum, motretnya dari kamera HP yang cuma 3mp, soalnya digicam-nya udah lama ngga diisi baterai. Hahahaha. Di postingan ini saya mau ngasih pendapat soal 3 BB cream yang saya cobain. Soalnya kalo kepanjangan nanti bosen juga orang bacanya (macam ada yang mau baca aja hahaha). Dan berhubung saya bukan beauty blogger, jadi jangan harap ada proper review dari saya yaaaaa. HAHAHAHAHA

1. Caring Colours Everlast


BB cream pertama yang saya beli! Brand lokal dari Indonesia. Kenapa saya beli ini? Soalnya murah, cuma sekitar 60ribuan untuk 30gr, terus gampang dicari. Lagian saya kan juga pake facial foam dari Caring Colours, jadi kenapa ngga beli BB cream-nya juga? Lumayan oke, tapi buat saya terasa agak berat. Terus kalo difoto muka saya jadi keliatan putih banget. Oil control-nya oke kok, soalnya ini emang yang buat oily skin. Cuma ada 1 shade dan warnanya kayanya disesuaikan sama kulit orang Indonesia. Tapi kayanya yang ini ngga ada SPF-nya ya? Ngga ada tulisannya sih di kemasannya. Karena saya menemukan cinta yang baru *halah* (baca: EH Precious mineral), akhirnya BB cream ini saya kasih aja ke adek saya.

swatch di tangan

hasilnya di muka (keliatan ngga sih? agak gelap ya? hahaha)


2. Etude House Precious Mineral Bright Fit



Nah, ini saya beli full size-nya setelah dapet sample-nya pas beli Lipbalm Bee Happy-nya EH. Pas pertama pake, saya langsung suka banget. Coverage-nya oke, ngga terasa berat di wajah dan muka saya jadi pinkish unyu gitu (am i just praising myself?). Setelah pakai sample-nya sekitar 4-5 kali, akhirnya saya beli fullsize-nya. Lumayan murah boookkk, 139k for 60gr dan udah hampir 5 bulan ngga habis-habis.

I got mine on shade W13 atau natural beige kayanya. Warnanya pas banget sama saya dan gampang diblend karena ngga terlalu encer, tapi ngga terlalu creamy juga. SPF 30, lumayan lah yaaaa. Terus tulisannya sih Whitening, anti-wrinkle & anti-darkening, motto-nya aja "Brightening Ok! Darknening Zero!". Tapi ngga tau lah ya itu efek jangka panjangnya bener apa ngga. Kita liat aja nanti. Oh, wanginya juga enak!

 swatch di tangan (ada muka cengo Sungmin hahaha)

hasil di muka (ngga terlalu keliatan ya kalo di foto? T___T)

Sering saya padukan sama Etude House Nymph Aura Volumer biar muka saya makin aduhai kinclong HAHAHAHAHA. Tapi kalo dicampur sama Nymph Aura jadi agak putih pas pertama dipake, tapi setelah 20 menitan keliatan oke kok.

Etude House Nymph Aura Volumer (in sample, no. 2)

campur, campur!

TADAAAA~~ 
keliatan ngga sih kalo difoto bedanya? Kalo dicampur pake Nymph Aura mukanya jadi lebih glowy gitu loh.


3. Lioele Triple Solution



Ini nih yang banyak dibilang bagus sama orang-orang, tapi kata temen saya ngga oke. Karena penasaran, akhirnya saya beli lah itu sample sachet-nya sampe 2 biji, per sachet isinya kalo ngga salah 1ml. Shade-nya cuma 1, tadinya agak takut keputihan pas dimuka, tapi ternyata ngga. SPF-nya juga lumayan, SPF 30. Pas pertama make, coverage sih oke, tapi entah kenapa kok muka saya cepet banget berminyak. Pake jam 9, jam 12 udah mulai minyakan sampe bisa buat goreng ikan *oke ini lebay* Besoknya tumpuk pake loose powder, agak mendingan lah. Terus pas besoknya saya pake tanpa loose powder, tapi kok setelah beberapa jam muka saya jadi keliatan agak greyish gitu? Alamaaaakkkk!!!

Mungkin ngga cocok sama skintone saya atau gimana kali ya saya juga ngga tau. Maklum, amatir. Karena bete, akhirnya satu sachet-nya lagi saya kasih ke teman saya. Hatiku sedih, hatiku gundah. Huuffftthhh. *duduk disamping jendela*

swatch di tangan. agak terlalu terang ya warnanya?

hasil di muka. lumayan oke ya coverage-nya? :3

Sayangnya saya ngga ada foto yang muka saya jadi agak greyish deh. Pelajaran hidup yang saya dapatkan : apa yang bagus untuk orang lain belum tentu bagus untuk kita juga. Enough said.

Uh, foto-fotonya ngga jelas ya? Kurang keliatan gitu bedanya huhuhu :( Besok-besok isi baterai digicam dulu deh!


Next! Masih ada beberapa sample yang mau saya komentarin, tapi di postingan selanjutnya aja kali yah. Yang udah saya pake 5-6 kali (intinya sampe sample-nya abis deh): Skin Food Aloe Sun, The Faceshop Power Perfection  sama Skin79 Hotpink. 

Terus yang menunggu untuk dihabiskan ada Too Cool For School Dual Cover (baru nyoba sekali pake nih) dan yang belom pernah dipake sama sekali: BRTC Blemish Recover Balm, Skin Food Agave Cactus dan Too Cool For School Pudding Aqua Shaking. Ada satu lagi yang pengen banget saya coba, yaitu Innisfree Sun Waterproof BB Cream, tapi ngga ada sample-nya. Mau beli fullsize tapi mahal. Duh.

Oke, saatnya kembali lagi ngerjain laporan magang dan skirpsi. Nyam nyam nyam... *berguling malas*