28.1.13

Negeri Diatas Awan

Waktu saya berlibur di Jember kemarin, Om saya mendadak bertanya "Lulut, do you want to watch action movie?"

Jelas saya menggeleng. Saya bukan penggemar film yang penuh dengan tembak-tembakan, pukul-pukulan atau bunuh-bunuhan. Bukannya takut darah, tapi saya suka ketakutan sendiri kalo ngeliat orang ditembak, dipukul atau diapain lah yang dapat mengakibatkan rasa sakit.

Kemudian dia bertanya lagi, "so, what do you want to watch?"

Saya menjawab, "as long as it isn't action, thriller, slasher...."

"Oh then you should watch Pinocchio. It suit your mental age very well."

Saat itu saya dan Tante saya cuma tertawa karena kami berdua sama-sama penggemar kartun klasik dari Disney. Pada akhirnya kami bertiga memutuskan untuk menonton The Legend Of 1900 dan Gone With the Wind. Yah, siapa sih yang ngga tau Gone With the Wind? Kalo kata Om saya, "one of the best movie in this century."

Tapi bukan Gone With the Wind yang mau saya bahas.

Kemudian saat pulang ke Jakarta kemarin, saya kebetulan mendapat tempat duduk persis disamping jendela, sehingga bisa melihat pemandangan diluar. Tapi yaaa... namanya juga diatas langit, jadi yang bisa dilihat cuma langit dan awan. Justru itu yang sangat saya suka tiap kali naik pesawat. Melihat gumpalan awan yang terbentuk seperti pulau-pulau besar yang mengambang di langit. Mungkin banyak orang yang mengatakan awan seperti kapas. Memang sih seperti kapas, tapi menurut saya itu lebih seperti pulau.

Pulau, lalu ada bukit-bukitnya dan gunung. Kebetulan saat itu cukup cerah, jadi langit kelihatan sangat biru. Saya senyum-senyum sendiri melihat pemandangan diluar sambil berpikir, dimana ya tempat tinggal Zeus? Mana Hera? Apa Hermes lagi mengantar pesan? Mungkin ngga ya mendadak ada Apollo melintas? Atau ada baby pegasus yang baru dibuat dari gumpalan awan kecil yang dibentuk sedemikian rupa? Saat melintasi awan yang cukup menjulang, saya berpikir apakah ini gunung olympus tempat tinggal Zeus? Jangan-jangan sedang ada pesta para Dewa?

Mungkin orang disebelah saya mengira saya gila kali ya karena senyum-senyum sendiri. Masih untung saya ngga dilempar keluar jendela. Hahaha.

Saya jadi berpikir lagi, mungkin apa yang dibilang oleh Om saya itu benar, mental age saya masih belum sesuai dengan umur badan saya. Kenapa saya bisa berpikir dimana Zeus dan teman-teman Dewa-nya? Mungkin saya kebanyakan nonton Hercules dari Disney. Atau mungkin kebanyakan membaca soal mitos-mitos itu. Entah lah.

Saya sendiri tahun ini berusia 21 tahun, usia dimana kita sudah bisa dianggap cukup dewasa. Tapi entah kenapa saya selalu merasa saya ini masih kecil. Saya masih belum pantas untuk begini begitu. Begini begitu maksudnya adalah misalnya punya pacar,  nanti kalo udah lulus mau ngapain, mau kerja dimana, mau jadi PNS apa ngga, memikirkan mau nikah umur berapa dan sebagainya. Apa faktor ukuran badan juga mempengaruhi ya? Yah, seperti yang sudah saya bilang sebelumnya, badan saya ini termasuk kecil. Saya sering dikira anak SMA, atau yang lebih parah pernah dikira anak SMP. Seneng sih jadinya keliatan awet muda, tapi jadinya saya malah sering diperlakukan seperti anak kecil. Bahkan oleh si.... yang ngga mau saya bahas lagi.

Waktu saya berulang tahun ke 20 tahun lalu, sudah mulai banyak saudara yang mendoakan agar cepat mendapatkan jodoh yang baik. Entah kenapa ya, itu malah membuat saya merasa "ya ampun... baru umur segini udah mikirin jodoh? santai aja kaliiii." Makanya ketika diberitahu kalau salah seorang teman SD akan menikah di bulan Februari nanti, saya lumayan kaget. Bukan kaget karena dia mau menikah, tapi kaget karena menyadari bahwa teman saya sudah mau menikah, sementara saya masih tidak peduli dengan masalah itu. Saya masih tidak peduli kalau tahun ini, saya akan resmi 21 tahun menjomblo.

Belum lagi ada beberapa teman yang sudah lulus dan ada juga yang beberapa keinginannya sejak lama tercapai. Sementara saya? Apa yang mau saya raih aja saya masih belum tahu. Apa yang jadi keinginan saya aja saya masih belum tahu. Saya masih belum merasa pantas melakukan hal-hal yang seharusnya sudah bisa, atau bahkan biasa dilakukan atau dipikirkan oleh orang-orang seumuran saya. 

Semuanya membuat saya berpikir lagi, bolehkah mental age saya tetap seperti anak 5 tahun, dimana saya ngga perlu mempedulikan apa yang terjadi disekeliling saya?

bayangkan kalau ada kerajaan Dewa diatas awan ini :)



apa tulisan sih ini? judul sama isi ngga nyambung. =____=

21.1.13

Super Quick Visit to Jogja

Jadi ceritanya saya lagi melarikan diri dari Jakarta nih. Udah lebih dari dua minggu di sebuah kota di ujung Jawa Timur, sebelahnya Banyuwangi. Tebak apa? Yak, Jember!

Tapi weekend yang lalu, saya dan Tante Yeyek pergi ke Jogja. Ekspres banget, nyampe sana Kamis, eh Minguunya udah balik lagi. Tujuan utamanya sih nengokin Tante Andin dan si kembar Iggy Iben, tapi tentunya selingan jalan-jalan (dan belanja kalo buat tante saya) tidak akan dilupakan!

Hari Kamis saya tiba di Adi Sucipto dan langsung meluncur ke rumah Tante Andin di daerah Godean. Main bersama si kembar Iggy dan Iben!! Sejujurnya, saya sendiri sebenernya ngga suka sama anak kecil. "Ntar kalo punya anak gimana dong?" banyak yang nanya kaya gitu. Baelah, kedepan amat sih mikirnya. Nikmatin aja dulu sekarang gimana. *jadi keluar topik* Bukannya ngga suka yang gimana banget sih, tapi lebih tepatnya agak awkward gitu kalo sama anak kecil. Saya ngga tau mesti ngapain kalo sama mereka. Belom lagi kalo mereka nangis. Antara pengen gampar sama pengen lempar. Jadi saya lebih memilih untuk menjauhi anak kecil.

main bareng si kembar. kok saya bukan kaya kakak sepupu ya, tapi kaya babysitter =___=

Begitu sampai di rumah Tante Andin, Iggy dan Iben masih agak ngga mau main-main sama saya. Tapi lama kelamaan, saya jadi korban bully mereka. Dilemparin botol teh yang masih penuh, ditabrak pake mobil-mobilan dan dilindes pake badan mereka. Baru main satu jam aja rasanya kaya udah keliling kota 5 jam. Hahaha.

Abis seharian main sama Iggy dan Iben, malemnya pergi sama salah satu teman Tante Yeyek yang jadi dosen UGM. Makan malam. Bah, makan melulu saya, tapi ngga gede-gede. 

Besoknya, saya memisahkan diri dari rombongan *padahal cuma berdua* dan pergi ke museum-museum bersama Bung Randi si anak gaul Jogja. Museum yang pertama kita datengin adalah Museum Sonobudoyo. Isinya tentang sejarah jogja gitu. Dari jaman prasejarah sampe wayang-wayangnya. Lumayan bagus sih. Kata Randi di museum ini dulu ada koleksi yang ilang dicuri. Terkutuklah kalian yang mencuri barang dari museum!!!

Habis itu si Randi sholat jumat dan saya ditinggal di toko buku togamas. Udah jauh-jauh ke Jogja, tetep aja belinya komik. Hahahaha. Selesai Randi sholat Jumat, kita capcus lagi ke museum selanjutnya, Museum Affandi. Ini museum sebenernya dulu rumah tinggalnya Affandi dan asik banget suasananya. Adem-adem gimana gitu. Disini kita ngeliat berbagai lukisan karya Alm. Affandi yang bagus-bagus banget, termasuk poster 'Boeng Ajo Boeng' yang saya sendiri juga baru tau ceritanya dari Bung Randi. Bayar masuknya 20.000, tapi dapet free softdrink atau es lilin nyonya besar di kafenya. Kita berdua sih sebenernya ngga ngerti lukisan, tapi tetep bisa menikmati kok. Bagus-bagus juga lukisannya *iyalah*

Selesai di museum Affandi, kita makan dulu sebelum lanjut ke Benteng Vredeburg. Isinya? Diorama perang di Jogja. Lumayan seru dan udah termasuk canggih karena disamping dioramanya ada layar sentuh yang isinya penjelasan mengenai peristiwa di diorama tersebut. Lumayan laaaah hampir sama kaya museum BI di Kota Tua. Kita nyampe sana udah sore, sekitar jam 4an. Sempet masuk ke tiga ruang diorama, tapi pas mau masuk ke ruang diorama yang keempat, kok takut yah? Udah sore juga, takut dikunciin. Akhirnya saya mundur teratur. Hahahaha. Tapi sempet naik-naik keatas bentengnya, ngeliat jalanan Jogja dari atas.

ini ekspresi "lo ngatur timer kamera apa moto gue sih?" hahaha

Foto lainnya? Ngga ada. Saya lagi ngga mood buat foto-foto. Adanya foto saya sendiri, tapi pasti kalian ngga mau ngeliat kan? Sebelum pulang, kita sempet duduk-duduk sore unyu *silakan muntah* di KM 0 yang diujung Malioboro itu. Abis itu balik ke hotel, malemnya ketemuan sama Ira, sahabat dari SMP yang udah lamaaaa banget ngga ketemu. Biasa lah, gosip-gosip cantik *APA INI??*

Hari Sabtu main lagi ke rumah Tante Andin dan kembali disiksa bermain dengan Iggy dan Iben. Sempet makan di Mang Engking, terus malemnya ke rumah saudara-saudara di daerah Giwangan. Hari Minggu sebelum ke bandara ke Godean lagi, main sama Iggy dan Iben lagi, baru deh ke bandara.

saya dan Iben, detik-detik sebelum si pleki dongsaeng dilempar dengan indahnya

Huhuhuhu. Masih mau main di Jogjaaaaaa...

1.1.13

Happy MING's day


HAPPY BIRTHDAY LEE SUNGMIN
Keep calm and stay cute 
*what the heck is this lol*


Semoga tahun ini bisa nonton live lagi. Amin.