13.12.13

Day 7 - Jika Aku Menjadi Sutradara Sinetron

Saatnya challenge ke tujuh! Terima kasih banyak buat semuanya yang udah bantu vote untuk challenge. Dan pengandaian yang terpilih adalah...... *drum roll*



Selamat, anda yang memilih sutradara sinetron telah sukses membuat saya bingung. Hahaha. Kenapa kalian ngga milih saya buat jadi member JKT48? Kan saya masih cocok bangeeeettt :3

Kebetulan saya mama dan nenek saya adalah penonton setia sinetron, jadi saya lumayan sering lah ya nonton sinetron. Embuahahahahaha. Pas banget saya mau nulis tentang ini, eh salah satu vlogger favorit saya, Sacha Stevenson baru aja upload video how to act indonesian versi sinetron indonesia. Nonton deh, itu kocak banget. Bener-bener bikin "OMAYGAT INI BENER BANGET HAHAHAHA" Go check her youtube channel here!

Sebelumnya, mari kita uraikan dulu apa saja hal yang pasti ada didalam sinetron (atau lebih tepatnya yang sering saya liat sih hahah):
1. tokoh protagonis yang kelewat baik dan tokoh antagonis yang kelewat jahat.
2. mata melotot lebay sambil ngomong sendiri, baik ngomong beneran ataupun ceritanya cuma ngomong dalam hati.
3. adegan ketabrak mobil, tapi dengan begonya bukannya minggir malah diem sambil teriak ditengah jalan.
4. make up-nya lebay kaya orang mau manggung dangdutan, padahal kan sinetron ceritanya cerita sehari-hari. Bahkan tidur pun full make up! Ewww ngga jerawatan apa tuh muka? Saya aja udah double cleansing masih suka nongol tuh jerawat *jadi curhat*
5. kalo lagi ngomong, mukanya di zoom in lebay gila. Ngga penting woooyyyy.

Dan sebenernya masih banyak lagi, tapi saya terlalu males buat jabarin satu-satu. Mungkin teman-teman ada yang mau membantu nyebutin? Sok atuh silakan comment :D

Secara pendeknya sinetron bisa dijelaskan seperti gambar dibawah ini

source: kaskus

Kalo saya jadi sutradara sinetron, saya akan bikin...

Tokoh antagonis sebagai tokoh utama.
Apalah arti sebuah sinetron tanpa tokoh antagonis? Pasti rasanya bagaikan sayur tanpa garam. Kaya drama korea tanpa pemain yang kece. *eh* Yang bikin sinetron seru itu kan tokoh antagonisnya. Coba bayangin sinetron ngga ada tokoh antagonisnya, hidup si tokoh protagonis lurus-lurus aja. Yaelaaaahhh ngga ada yang mau nonton itu sinetron. Percaya sama saya. *pasang muka sok serius* Kalo saya jadi tokoh antagonis ya, saya sih sakit hati ngga dijadiin tokoh utama. "Eh, gue penting banget keleus. Kalo ngga ada gue, sinetron lo ngga bakal seru." *ngomong ala anak gaul Jakarta*

Mau liat contoh tokoh antagonis di sinetron yang lebih penting dari tokoh utamanya? Haji Muhidin dari sinetron Tukang Bubur Naik Haji, bahkan sampe tokoh utamanya udah ngga pernah nongol pun dia masih tetep eksis.

Minimalisir make up!
Pake make up seminimal mungkin yang bener-bener sesuai situasi, kalo perlu pas adegan di rumah ngga perlu pake make up mata sama sekali atau eyebrow pencil sama eyeliner dikit dehhh. Hal ini dilakukan dengan tujuan untuk membuat sinetron terlihat senatural mungkin. Ngga perlu tuh tidur pake bulu mata palsu. Terus bayangin ye, ke pasar aja... eh, jangankan ke pasar, ke rumah tetangga aja pake bulu mata palsu cyin! Eyeshadow, eyeliner sama eyebrow-nya juga hits banget. Haduuuhh.. lamaan waktu dandannya dong bu daripada ke rumah tetangganya. Mungkin lama-lama make up-nya bisa kaya gini


atau gini


Kalo artisnya ngga mau pake make up yang sangat sangat natural karena takut keliatan mukanya ngga cakep-cakep amat, ganti aja lah sama artis yang baru! 

Ngga boleh ada monolog antara si tokoh dengan pikirannya.
Coba deh kalian pikir, pernah ngga ketemu orang dijalan, terus dia ngomong sendiri? Pasti kalo ketemu orang kaya gitu yang ada diotak kalian: 1.) dia lagi nelepon pake handsfree, 2.) kalo ngga ada tanda-tanda pake handsfree, mungkin dia stress atau gila, 3.) dia ngomong sama setan, 4.) dia lagi komunikasi sama alien untuk bikin rencana buat menguasai bumi. Yaaah terus gimana caranya kita tau dia mikirin apa? Ya interpretasi aja sendiri, liat dong dari ekspresi mukanya. Lagian jadi ketauan kan ceritanya kalo kita tau rencana si tokoh antagonis. Biarlah jalan pikiran si tokoh antagonis menjadi plot twist diakhir cerita seperti Snape di Harry Potter :')

Episode seminimal mungkin.
Ngga perlu tuh maksain sampe 500 sekian walaupun emang itu laku dan ratingnya tinggi banget. Capek bok nontonnya (walaupun entah kenapa ibu-ibu ngga ada capeknya nonton sinetron). Udah gitu biasanya nanti ada tokoh baru lagi muncul, konfliknya ada aja. Baaaahhh kalo ratingnya ngga turun-turun, kayanya sampe gila juga ngga bakal abis itu sinetron. Mending ganti-ganti dengan sesuatu yang lebih fresh.

Bikin backsound sendiri untuk masing-masing situasi.
Dari yang saya liat selama ini, satu lagu soundtrack dari sebuah sinetron bakal dipake buat backsound dari setiap adegan. Misalnya nih sinetron pake soundtrack lagu.... Di Reject dari Janeta Janet (ngga ada sih, tapi anggep aja ada wkwkwk), nanti itu lagu bakal dipake buat backsound disemua adegan, mau adegan seneng, sedih, lucu... yang membedakan, nanti itu lagi dibikin berbagai versi. Ada versi sedih, versi seneng, versi lucu. Omaygaaaattt!! Kemaren saya baru ngeliat ada sinetron yang soundtrack-nya pake lagu Fortune Cookie dari JKT48. Ngga kebayang aja gitu nanti lagu Fortune Cookie-nya dibikin jadi slow sok-sok sedih gitu.

Dengan latar belakang itu, kalo saya jadi sutradaranya, saya akan bikin lagu-lagu khusus untuk setiap adegan, kaya contohnya di drama korea. Kalo saya download album soundtrack dari drama korea, banyak banget instrumental yang suka dipake untuk setiap adegan. Nah, kaya gitu kan lebih kece, jadi ngga ada tuh lagu ceria yang sok-sok dijadiin mellow.

Eh, tapi kayanya khusus untuk adegan tegang udah ada backsound-nya sendiri ya. "JENG JENG JENG JENG!!!" *zoom in zoom out muka kaget pemainnya*

Sekian sesi berandai-andainya. Seperti biasa saya tetep minta bantuan teman-teman untuk vote buat challenge ke 14. Yang bantu vote saya doain cepet dapet jodoh.

Aku di ..... yang akan datang
  
pollcode.com free polls 

2 comments:

  1. menurutku yang paling bikin males nonton sinetron itu episodenya ga abis-abis! di awal ceritanya jelas dan lumayan seru, eh selanjutnya cuma muter-muter doang... coba kaya drama korea, dari awal udah ditentuin berapa episodenya... kalaupun ratingnya bagus paling cuma nambah dua episode... semoga sutradara sinetron kedepannya bisa lebih kreatif ya :')) *jiwa broadcast-nya muncul*

    ReplyDelete
    Replies
    1. setujuuuu!! makin banyak episodenya, makin ilang fokus ceritanya, makin ngga jelas pula isinya.ayo ayo anak broadcast mungkin bisa coba bikin sesuatu yang fresh hehehehe :D

      Delete