24.1.14

Day 10: Suatu Hari Nanti, Harus Kesana!

Akhirnya ngepost tantangan ini lagi. Huaaaahhh!! Setelah berapa minggu tuh ngga ngepost challenge karena ada berbagai hal yang harus dikerjakan. Deadline ngumpulin draft skripsi, sidang, revisi skripsi dan hal-hal lainnya yang bikin stress sampe mau nulis pun rasanya.... males......

Anyway, tema untuk tantangan ke 10 adalah tempat yang ingin saya kunjungi/tinggali. Saya pernah nulis sih di postingan ini, tapi lebih singkat gitu. Nah, kali ini saya mau bahas lagi tentang negara yang pengen saya kunjungi, beserta alasannya!

1. Jepang


Sejak SD, saya selalu bertekad kalo suatu saat nanti saya harus bisa tinggal di Jepang. Biarpun cuma setahun, dua tahun atau berapa tahun, yang penting saya harus bisa tinggal disana. Ngga tau yaaaa, disana tuh keliatannya asik aja. Modern, teratur, semua jalannya cepet *saya kebiasaan jalan cepet hahaha*, walaupun emang sih ya living cost-nya mahal.

2. Yunani


Saya suka baca ancient greek myth dan setiap saya ngeliat kuil kuno yang ada di Yunani, rasanya saya langsung pengen terbang kesana. Bagus banget! Bahkan gara-gara itu, saya sampe sempet kepikiran pengen sekolah lagi tapi ngambil arkeologi. HAHAHAHAHAHA.


3. Liverpool, Inggris


Saya adalah fans dari The Beatles dan saya MAU BANGET dateng ke kota asal mereka. The Beatles Story, Strawberry Fields, Penny Lane... Ah, pokoknya suatu hari nanti saya HARUS dateng ke kota ini!

4. Korea Selatan
Suka K-pop tapi kok Koreanya malah diurutan keempat? Sebenernya saya juga bingung kalo ke Korea mau ngapain. Hehehe. Mau ketemu idol? Kayanya susah yeeee. Satu hal yang pasti saya lakukan: belanja skincare + make up. Kalo saya kesana, saya akan ke myeongdong, loncat dari satu toko ke toko lainnya dan ngeborong di Innisfree buat stock skincare selama 5 tahun *lebay*. Hahahaha. Oh, sama mungkin cita-cita terbaru saya adalah mau melakukan penelitian lanjutan dari skripsi saya, tapi tingkatnya dinaikin jadi fans di Korea. Semoga kesampean ya. Amiiin :D

Ehem, seperti biasa disetiap postingan yang ada hubungannya sama challenge, saya mau minta bantuan untuk vote challenge ke 14. Orang mah udah sampe kemana-mana tau, udah ada yang hari ke 20 sekian, eh saya masih aja di hari ke 10.

Aku di ..... yang akan datang
  
pollcode.com free polls 

21.1.14

Nature Republic Products Review

Penulis review skincare dan make up amatir ini akan kembali menulis tentang beberapa produk skincare dan make up! Kali ini saya mau bahas beberapa produk dari brand Nature Republic. Buat yang belum tau, Nature Republic ini adalah salah satu brand asal Korea Selatan yang mengusung tema natural dan eco friendly. Model dari brand ini dulu adalah Goo Hara dari KARA dan Jang Geunsuk, tapi sekarang udah ganti jadi SNSD's Taeyeon dan EXO.

aduh mak, Taeyeon kenapa cantik ye?
Oke sip ganti ke Nature Republic biar kece kaya Taeyeon *yekali*
sumber gambar dari sini dan sini

Sejauh ini sih saya baru pake 3 produk dari Nature Republic. Apa aja itu? Yuk mari saya coba bahas, kali aja ada yang lagi nyari rekomendasi untuk produk Nature Republic, kebetulan juga waktu itu saya ngepost foto salah satu foto produk Nature Republic di instagram dan temen saya, si Kao minta reviewnya. 

1. Nature Republic Natural 100% Jelly Cleansing Puff
... atau ngetop dengan nama konjac sponge *joget Na Konjac - Sistar* *itu Na Honja* *oke abaikan*

Saya udah pake ini selama kurang lebih 6 bulan. Awalnya tergoda karena katanya bisa meng-exfoliate kulit secara lembut dan kebetulan di Qoo10 lagi ada promo beli 3 jadi cuma 90.000-an. Saya beli 3 jenis, yaitu original, red clay dan charcoal.




Teksturnya kenyal, kalo kering jadi kempes, kalo basah mengembang. Ada tali buat ngegantung sponge-nya. Saya ngegantung sponge ini di kamar mandi, jadi waktu saya baru banget mulai pake, semua orang yang masuk kamar mandi selalu nanya "itu apa sih kenyal-kenyal ngegantung di kamar mandi?" Hahahaha.

Sejauh ini saya baru pake yang original sama red clay. Dua-duanya oke sih, muka jadi berasa lebih bersih kalo pake ini. Tapi kok kayanya yang red clay kurang ampuh ya buat komedo saya? Apakah komedo saya sudah semakin mengganas? :'(

Saya ngga bisa ngasih komentar untuk yang charcoal karena belum saya pakai sampe sekarang. Saya malah lagi pake konjac sponge yang saya beli di Century hahaha.

2. Nature Republic Super Origin Color Change Complete Control Cream


Panjang ye judulnya? Hahahaha. Intinya sih ini salah satu CC cream yang dikeluarkan oleh Nature Republic. Saya dapet ini sebagai hadiah giveway dari Camille dua bulan yang lalu. Kita boleh pilih sendiri tipenya yang kita suka, ada yang tinted, brightening sama color change. Saya akhirnya pilih yang color change karena... kedengeran keren aja gitu, warnanya bisa berubah. *padahal sama aja kaya CC cream Innisfree hahaha*

forever loving pump dispenser type!

Jadi CC cream ini modelnya kaya Real Skin CC cream dari Innisfree yang pernah saya bahas disini, ada kapsul mikro warna cokelat didalem krimnya, jadi pas di blend warnanya bisa berubah menyesuaikan warna kulit kita. Nah, yang bikin berbeda adalah CC cream dari Nature Republic ini coverage-nya better than Innisfree, walaupun emang masih termasuk sheer sih. Walaupun saya suka banget sama CC cream Innisfree, tapi apa mau dikata, coverage-nya low banget. Hasil akhir dari CC cream Nature Republic agak glowy, tapi ngga se-glowy Innisfree. Tapi saya suka dua-duanya kok, sama-sama oke. Oil control juga sejauh ini ngga ada masalah sih. Mungkin karena muka saya akhir-akhir ini mulai agak berkurang minyaknya, makanya ngga terlalu bermasalah.


1. baru dikeluarin. maap yah kapsul mikronya ngga bisa ke zoom :(
2. di blend dikit, masih keliatan putih
3. mulai di blend lagi
4. semakin di blend. ngga keliatan ya color change-nya di gambar? hiks padahal gaul banget loh :(

 Blended perfectly! Ngga keliatan kan bedanya :D

3. Nature Republic Botanical Vanilla Pact


Saya dapet ini for free juga, dari giveaway yang diselenggarakan oleh Iqbal dan Mba Arum. Kalo mau baca postingan saya untuk giveaway itu, bisa baca disini, sedikit ngereview clay mask dari Innisfree dan mask sheet dari Etude House hehehe. *macem ada yang mau baca aja buuu*

Anyway, ini dia penampakan dalemnya. Dapet puff juga *yaiya dong namanya juga pact =__=* dan lembuuut banget. Enak deh hahaha.


Saya dapet yang shade 21, mungkin light beige kali yaaa. Sebenernya saya selama ini saya pake shade natural beige, tapi karena ini hadiah jadi ya ngga apa-apa lah. Hahahaha. Eh tapi ternyata pas dipake masuk juga kok shade-nya, walaupun emang sih makenya harus tipis-tipis aja biar ngga keputihan banget.

bagus ya gambar di pact-nya haha

Yang saya suka, pact ini mengandung SPF 30 PA+++. Selama ini saya pake buckwheat loose powder dari Skinfood yang ngga ada SPF-nya, jadi pas dapet ini rasanya.... horeeee!!! :D Selain itu, wanginya... it smells heavenly! Ismi aja demen banget nyiumin wangi pact ini, udah kaya bocah lagi ngelem hahaha. Jadi pengen ngejilat Hahahaha. Untuk Oil control sih lumayan ya, karena seperti yang udah saya bilang diatas, saat ini muka saya lagi ngga terlalu berminyak banget.

Oh iya, tentang 30 days blog challenge.. emmm. Gimana ya. Jadi ceritanya kemaren itu kan hectic lalala lilili sidang lah, revisi lah, ngurusin berkas segala macem, jadi ngga sempet ngepost gituuu. Pasti bakalan saya terusin sampe selesai sih, walaupun mungkin lewat waktu deadline. Hahahaha.

8.1.14

7 Januari 2014

7 Januari 2014 bisa dibilang sebagai hari paling epic yang pernah saya alami.

Kemarin itu saya sidang skripsi, dijadwalkan jam 1 siang. Okeeee pagi-pagi sebelum berangkat saya beres-beres bahan untuk presentasi dulu. Tiba-tiba jam 7 pagi salah seorang teman bilang ke saya melalui whatsapp 'gedung C kebakaran' dan ngga lama kemudian dia mengirimkan foto yang berisi gambar gedung C sedang dilalap api. Saya kaget setengah mati. Masalahnya, sidang skripsi saya akan dilaksanakan di gedung C, dan yang lebih penting lagi, kantor jurusan saya juga berada di gedung C!


ini foto-foto yang dikirim ke whatsapp saya. ngga tau deh siapa yang ngambil fotonya. siapa pun yang ngambil, saya pinjem yaaaa..

Yang pertama terlintas diotak saya adalah 'mampus, gue bisa sidang hari ini ngga ya? kalo diundur, waktu untuk revisi setelah sidang jadi makin pendek dong?' dan selanjutnya 'lah, data-data penting yang ada di jurusan gimana???'.

Saya langsung panik dan buru-buru berangkat ke kampus. Bener aja dong pas nyampe kampus itu gedung C terbakar, terutama lantai 3 yang berisi banyak kantor dari berbagai pusat kajian, terutama pusat kajian sosiologi. Lemes banget rasanya ngeliat gedung yang biasanya saya wara wiri didalamnya terbakar kaya gitu. Kata teman-teman yang udah dateng duluan, semua dosen shock, bahkan kata temen saya beberapa ada yang sampe nangis. Pasti lah ya shock, orang saya aja yang mahasiswanya shock.

Oke, kemudian saya mulai bingung lagi, jadi bisa sidang hari ini atau ngga? Sebenernya kalaupun ditunda juga ngga apa-apa, saya ngerti kok. Bayangin aja, labsosio habis terbakar, isinya banyak banget buku-buku sosiologi. Kantor jurusan sih ngga sampe semuanya ikut kebakar, tapi tetep aja kan ngga bisa diakses.

Untungnya, dua sidang yang udah dijadwalkan hari itu masih bisa tetap berjalan walaupun harus pindah ruangan dan berkas-berkas yang udah saya kumpulin untuk sidang ngga ada semua, entah selamat atau ngga deh tuh berkasnya. Bisa dibilang sidang saya lumayan darurat sepertinya. Bahkan pembimbing saya pun ngga megang skripsi saya karena.... skripsi yang saya kasih ke dia ditinggal di labsosio. Salah satu kopian skripsi saya nampaknya juga menjadi korban dalam kebakaran itu hahahaha. Tapi sidang saya lancar-lancar aja kok, dengan presentasi yang isinya banyak gambar artis korea. Hahahah.

Menurut saya ini epic banget. Ngga semua orang kantor jurusan dan gedung yang mau dipake sidangnya kebakaran di hari H.

Terlepas dari itu semua, saya sedih banget pas denger gedung C kebakaran dan liat foto yang dikirim via whatsapp, tapi lebih sedih lagi pas ngeliat langsung. Ngga ngebayangin berapa banyak buku yang terbakar, data-data penelitian lama, berkas-berkas penting.... Saya sering banget mondar mandir di gedung C karena memang kantor jurusan saya ada di gedung itu. Bahkan waktu acara SUAF 2011, saya sempat nginep di lantai 2 gedung C selama 3 hari untuk ngurusin acaranya. Lebih sedih lagi waktu ngeliat labsosio yang bener-bener habis. Saya bimbingan skripsi selama setahun disana, pernah ikut project penelitian disana juga...

Selalu ada hikmah dibalik setiap kejadian. Pasti selanjutnya akan jadi lebih baik. Semangat terus mba, mas, ibu, bapak dosen!