8.1.14

7 Januari 2014

7 Januari 2014 bisa dibilang sebagai hari paling epic yang pernah saya alami.

Kemarin itu saya sidang skripsi, dijadwalkan jam 1 siang. Okeeee pagi-pagi sebelum berangkat saya beres-beres bahan untuk presentasi dulu. Tiba-tiba jam 7 pagi salah seorang teman bilang ke saya melalui whatsapp 'gedung C kebakaran' dan ngga lama kemudian dia mengirimkan foto yang berisi gambar gedung C sedang dilalap api. Saya kaget setengah mati. Masalahnya, sidang skripsi saya akan dilaksanakan di gedung C, dan yang lebih penting lagi, kantor jurusan saya juga berada di gedung C!


ini foto-foto yang dikirim ke whatsapp saya. ngga tau deh siapa yang ngambil fotonya. siapa pun yang ngambil, saya pinjem yaaaa..

Yang pertama terlintas diotak saya adalah 'mampus, gue bisa sidang hari ini ngga ya? kalo diundur, waktu untuk revisi setelah sidang jadi makin pendek dong?' dan selanjutnya 'lah, data-data penting yang ada di jurusan gimana???'.

Saya langsung panik dan buru-buru berangkat ke kampus. Bener aja dong pas nyampe kampus itu gedung C terbakar, terutama lantai 3 yang berisi banyak kantor dari berbagai pusat kajian, terutama pusat kajian sosiologi. Lemes banget rasanya ngeliat gedung yang biasanya saya wara wiri didalamnya terbakar kaya gitu. Kata teman-teman yang udah dateng duluan, semua dosen shock, bahkan kata temen saya beberapa ada yang sampe nangis. Pasti lah ya shock, orang saya aja yang mahasiswanya shock.

Oke, kemudian saya mulai bingung lagi, jadi bisa sidang hari ini atau ngga? Sebenernya kalaupun ditunda juga ngga apa-apa, saya ngerti kok. Bayangin aja, labsosio habis terbakar, isinya banyak banget buku-buku sosiologi. Kantor jurusan sih ngga sampe semuanya ikut kebakar, tapi tetep aja kan ngga bisa diakses.

Untungnya, dua sidang yang udah dijadwalkan hari itu masih bisa tetap berjalan walaupun harus pindah ruangan dan berkas-berkas yang udah saya kumpulin untuk sidang ngga ada semua, entah selamat atau ngga deh tuh berkasnya. Bisa dibilang sidang saya lumayan darurat sepertinya. Bahkan pembimbing saya pun ngga megang skripsi saya karena.... skripsi yang saya kasih ke dia ditinggal di labsosio. Salah satu kopian skripsi saya nampaknya juga menjadi korban dalam kebakaran itu hahahaha. Tapi sidang saya lancar-lancar aja kok, dengan presentasi yang isinya banyak gambar artis korea. Hahahah.

Menurut saya ini epic banget. Ngga semua orang kantor jurusan dan gedung yang mau dipake sidangnya kebakaran di hari H.

Terlepas dari itu semua, saya sedih banget pas denger gedung C kebakaran dan liat foto yang dikirim via whatsapp, tapi lebih sedih lagi pas ngeliat langsung. Ngga ngebayangin berapa banyak buku yang terbakar, data-data penelitian lama, berkas-berkas penting.... Saya sering banget mondar mandir di gedung C karena memang kantor jurusan saya ada di gedung itu. Bahkan waktu acara SUAF 2011, saya sempat nginep di lantai 2 gedung C selama 3 hari untuk ngurusin acaranya. Lebih sedih lagi waktu ngeliat labsosio yang bener-bener habis. Saya bimbingan skripsi selama setahun disana, pernah ikut project penelitian disana juga...

Selalu ada hikmah dibalik setiap kejadian. Pasti selanjutnya akan jadi lebih baik. Semangat terus mba, mas, ibu, bapak dosen!

2 comments:

  1. sedih deh kalo ada tempat yg udh kayak 'rumah sendiri' gitu tiba2 terbakar gitu aja, apalagi tempatnya byk kenangan gitu..
    tapi untung sidangnya tetep dilaksanain yaa, selamet deh yang udh sidang! :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa emang sedih banget sih ngeliatnya :'(
      makasih yaaaaaa :D

      Delete