20.11.12

What a Day!

Hari ini random banget banget.

Jadi harusnya hari ini saya ketemuan sama orang di daerah Tanjung Barat buat ngomongin acara kampus. Pas turun dari bis di Pasar Rebo, tukang ojek disana pada bilang "ayo naik ojek, 19-nya ngga ada" (19 tuh nomor angkot jurusan Kampung Rambutan-Depok, in case you don't know). Saya mikirnya 'yakali ngga ada. tumben bener.' dan saat itu jalanan emang sepiiii banget ngga ada angkot yang lewat satu pun. Yaudah, saya tetep nunggu di depan Lotte Mart Pasar Rebo. Sekitar 5 menit kemudian, lewat lah angkot 19. Beberapa orang yang nunggu angkot pun langsung melambaikan tangan biar angkotnya berhenti, tapi mereka malah ngga berhenti. Ada kali sekitar 5 angkot atau lebih.

Kesel banget. Udah mana panas, muka ngga pake apa-apaan sama sekali, pasti keliatan culun banget deh. *eh*

Setelah saya perhatiin lagi, di depan angkot-angkot yang ngga mau berhenti ada tempelan kertas, intinya kaya mereka ngga mau koperasi angkotnya dibubarin, terus ada juga yang nempel soal tolak perda no. 10 (kalo ngga salah yaaa), yang saya sendiri juga ngga tau isinya apaan. Setelah kaya gitu, langsung deh mikir 'duh mampus nih eke, kayanya angkot 19 pada mogok nih.'. Buat ke sekitar Tanjung Barat ada lagi sih alternatif lain, naik angkot S15 atau S15a yang jurusan Taman Mini-Pasar Minggu (kalo ngga salah ya bok, saya juga lupa-lupa inget), tapi mesti nyebrang lagi dan jalannya lumayan jauh. Males banget kan, mana panas banget.

Akhirnya setelah mikir-mikir, saya memutuskan untuk nyebrang juga kearah Pasar Rebo yang udah nyebrangin lampu merah Jalan Raya Bogor. Nangkep ngga posisinya? Duh, saya juga bingung jelasinnya hahaha *fail* Pokoknya intinya saya mau nyebrang Jalan Raya Bogor. Pas udah deket lampu merah kok macet banget yaaa? Bis-bis sampe banyak yang muter lagi ngga bisa lewat. Akhirnya saya nanya sama tukang koran "ini macet banget ya bang?". Dia jawab "iya neng, jangan naik bis. Ngga bisa lewat. Mending nyebrang dulu aja jalan kaki."

Okeee saya emang ngga mau naik bis kok bang.

Pas mau nyebrang agak bingung juga. Ternyata perempatan Jalan Raya Bogor yang di Pasar Rebo itu, yang dibawah fly over, di blokir sama angkot-angkot. Jadi jalanan macet total. Polisi udah banyak banget yang stand by disitu. Saat itu saya udah mikir, "Duh, gue nyebrang lewat mana ya? Bingung juga.". Yaudah lah ya cuek aja nyebrang dimana pun yang penting bisa nyebrang sampe seberang (duh, kok aneh ya bahasanya?). Jadi saya itu kalo jalan tuh suka males liat kanan kiri ya, jalan ya lurus aja ngeliatnya. Makanya kadang suka ngga sadar gitu kalo lagi jalan terus ada yang kenal dan senyum, jadi suka disangka sombong. Padahal mah emang sayanya aja yang kalo jalan ngeliatnya lempeng ke depan.

Back to the topic, akhirnya saya nyebrang dengan PD-nya di zebra cross. Sebagai warga negara yang baik harus nyebrang pada tempatnya yaaaa, misalnya di zebra cross. Kebetulan saat itu saya pake earphone, tapi volume musiknya saya pasang paling kecil. Maksudnya biar sambil jalan sambil berasa ada BGM-nya gituh. Hahahaha. Saat itu lagunya lagi Mirror-nya Super Junior. Beuh, lagu galau nih (ngga penting sumpaaaah!). Lagi asik-asik nyebrang, terus lagunya juga mulai masuk bagian asiknya, kok rame bener yaaaa?

Alamak, saya ngga liat kalo saya nyebrang pas banget di depan supir-supir angkot yang lagi demo sambil loncat-loncat diatap angkotnya, sambil teriak-teriak gitu. Itu disebelah kiri sayaaaa... Pas tengok sebelah kanan, polisi aja loh banyak berjejer. Hahahaha. Jadi saya dengan muka tak bersalah seenaknya nyebrang ditengah-tengah orang lagi demo, diantara pendemo dan polisi. Dan polisi-polisi itu juga ngeliatin saya (atau ngeliatin yang demo? Hahaha), dikira anak ilang dari mana kali ya mendadak nyebrang diantara mereka. Bahahahaha. Gilaaaakkk!! Demo mahasiswa aja saya ngga pernah nyasar ditengah-tengahnya, eh ini lagi mendadak ada di demo supir angkot!  Sempet kepikiran pengen berenti minta potoin sama orang dulu, eh takut diusir polisi. Padahal kan jarang-jarang ngeliat demo supir angkot sampe loncat-loncat.  Huhuhu.

Singkat cerita, saya pun sukses menyebrang dengan selamat. Pas nyampe seberang, angkot S15 atau S15A ngga ada satu pun doooong. Dan ternyata di seberang itu juga udah banyak penumpang terlantar. Bah, akhirnya saya menghubungi orangnya, terus bilang deh ketemunya besok dengan alasan angkotnya pada mogok. Saya pun pulang kembali ke Bekasi dengan rasa bete yang berlebihan.

Ternyata nyebrang balik kearah saya pulang juga perjuangan banget. Demonya sih udah pada pergi, katanya ke Balai Kota tempatnya si Bapak Jokowi (bener bukan sih dia di Balai Kota? *ketauan begonya*). Tapi akhirnya Pasar Rebo jadi macet bangeeeettt!!! Lampu lalu lintas pun sudah tak ada artinya. Nyebrang pun dengan susah payah hingga akhirnya tiba di seberang dan naik angkot ke arah Jalan Baru yang ngga ikutan demo. Hahahaha.

Bulan ini aktif juga ya saya ngeblog, walaupun isinya ngga ada yang jelas. Hahahahah.

No comments:

Post a Comment