21.11.13

K-pop Idol = My Ideal Type?

Dalam beberapa bulan terakhir, saya selalu berkutat dengan segala hal yang berhubungan dengan fans K-pop demi selesainya skripsi saya (yang sampe sekarang belum selesai juga hahaha. Doakan yaaaa bisa selesai semester ini.). Sebenernya saya sendiri udah jarang banget update berita K-pop, bahkan berita tentang Super Junior sekalipun, kecuali kalo misalnya ada penyanyi/grup favorit saya yang comeback. Nah, waktu lagi iseng browsing tentang Korean Wave, entah kenapa saya mendadak nemu postingan dari sebuah website tentang apa aja sih dari Korean Wave yang masuk ke Indonesia dan dampaknya. Mereka menyebut salah satu dampaknya adalah tipe kekasih idaman.

Well, sejujurnya pas baca ini saya agak.... errrr okaaaayyy.  Sebenernya ini bukan masalah besar sih, cuma kayanya ini udah jadi label banget buat fans K-pop. Kalo suka K-pop maunya cowok/cewek yang kaya idola mereka. Emang sih ditulisan itu mereka ngga bilang semuanya, tapi mereka pake kata tidak jarang. Saya ngga bisa memungkiri juga kalo pasti ada aja fans diluar sana yang kaya gitu. Contohnya adalah adik saya sendiri yang merupakan fans berat dari Bigbang's G-Dragon, sampai-sampai di profil buku tahunan SMP-nya dia menuliskan kalau cita-citanya adalah menjadi istri G-Dragon. 

Pasti lah ya semua orang punya ideal type untuk dijadikan pasangan. Ideal type juga berbeda-beda tiap orang, mungkin ada yang ideal type-nya kaya Chris Evans atau Joe Taslim atau Lee Minho. Ada yang ngeliat dari tampang, ada yang ngeliat dari kepribadian, ada yang ngeliat dari dompet.... Ya macem-macem lah pokoknya. Ngga ada yang salah kalo kita punya ideal type tertentu. Tapi yang bikin saya agak gimanaaa gitu adalah ketika orang lain men-judge ideal type saya berdasarkan kesukaan saya terhadap artis/penyanyi Jepang atau Korea.

Saya sejak SD lebih suka dengan segala sesuatu yang berhubungan dengan musik dan entertainment dari Asia Timur dibandingkan dengan musik dan entertainment dari barat. Emang sih saya suka banget dan lemah banget sama cowok-cowok imut nan lucu macem Koike Teppei atau Sungmin. Dan karena itu, banyak banget yang berpendapat (termasuk keluarga saya) kalo alasan saya belum punya pacar sampai sekarang adalah karena saya maunya cowok yang kaya artis-artis Jepang atau Korea Selatan.

Puhlease.


Pikiran saya juga masih jernih kali, ngga sampe segitunya juga. Masa iya saya mau ngimpi nyari yang kaya gini:


atau gini:


Ajegile, tinggi amat standar saya. Kalo mau yang seimut itu sih saya sampe lebaran kuda juga ngga bakal dapet. 

Saya pernah ditanya, sukanya tipe cowok yang kaya apa sih? Saya sih jawabnya yang realistis aja, yang pasti saya suka cowok pinter dan ketika ngobrol kita harus bisa nyambung. Emang sih saya pernah bilang ke salah satu teman kalo ideal type saya itu adalah Shinhwa's Andy di acara WGM. Tapi yang saya maksud bukan tampangnya, tapi lebih ke sifatnya, kelakuannya... Ya kurang lebih seperti itu lah. Kalo soal tampang saya ngga peduli.

Tolong lah jangan dilabel kaya gitu ya. Ada orang yang bisa keluar dari label itu, tapi ada juga yang akhirnya terpengaruh sama label itu dan ngerasa "eiii... mau ngapain juga tetep aja bakal dicap kaya gitu.". Ada yang punya pengalaman dicap kaya gitu juga ngga sih selain saya? Atau jangan-jangan saya doang yang digituin? Hahaha.

Oh, saya jadi inget omongan ibu-ibu di kantor waktu saya magang soal anaknya yang suka Korea, "Anak saya tuh ya sukanya Koreaan gitu, kalo sepupu-sepupunya mah normal, sukanya kaya One Direction gitu...". Saya jadi mikir lagi, yang suka musik-musik barat gitu pernah ngga ya dicap ngga punya pacar karena maunya sama orang bule?

Sekian unek-unek saya. Kalo ada salah-salah kata mohon dimaafkeun, semuanya pure subjektifitas saya ajah. :D


No comments:

Post a Comment