28.4.09

what friends are for

gue punya banyak temen. *sombongnya*

serius, gue punya banyak temen. baik yang sekelas mau pun yang ngga, yang udah bertahun-tahun sampe yang baru beberapa bulan. yang deket sama gue pun banyak. tapi jujur aja, gue nggak suka sama yang namanya nge-geng. jadi walau pun temen-temen gue mengklaim mereka bernama apalah-itu-gue-ngga-tau, gue nggak pernah ngerasa kalo gue nge-geng.

waktu masih di SMP sih gue kalo soal bertemen nyantai-nyantai aja. gue bertemen sama siapa aja dan temen-temen deket gue nggak pernah yang namanya mengklaim sebagai sebuah geng dengan nama apalah itu. di SMP, gue adalah anak yang sangat sangat netral, yang selalu menclak menclok sana sini nggak jelas temenan sama semua orang.

pas di SMA, gue baru sadar kalo bertemen itu nggak segampang yang selama ini gue pikirin. urusan pertemanan itu lebih ribet daripada urusan cowok. apalagi berteman sama cewek. ribeeeeet bener. urusannya maen hati. suka sebel gue.

oh iya. sebelumnya gue cuma pengen bilang, postingan ini nggak bermaksud menjelek-jelekkan atau menjatuhkan temen gue sendiri. gue cuma pengen cerita aja, gimana sih ribetnya temenan ala cewek?

jadi ceritanya semenjak kelas XII ini gue jadi deket banget sama empat orang temen gue. sebelumnya pas kelas XI gue emang sekelas sama yang tiga orang tapi belom deket. kalo sama yang satu lagi gue emang nggak pernah sekelas. nah, karena sering pulang bareng, gue dan anak-anak itu jadi dekeeeet banget dan sering main bareng. kita juga sering nyebut-nyebut limousindrome, cuma itu bukan nama geng. itu lucu-lucuan aja buat nyebut bis 57 yang sering kita naikin kalo pulang.

nah, disatu sisi gue punya temen-temen deket dari kelas X. sekitar 9 orang lah. mereka kadang suka nggak suka kalo salah satu dari kita main sama yang lain. gue jadi rada males dooong. secara gue orangnya suka menclak menclok kesana kemari. selain itu, kalo sama mereka gue nggak merasa jadi diri gue sendiri. kenapa? soalnya tiap gue ngomong, gue nggak ditanggepin. gue ketawa, gue diliatin dengan muka malesin. yaudah, akhirnya gue cuma bisa diem diem dan diem. gue nggak bisa lepas!

kalo sama pas temen gue yang empat orang itu, gue bisa jadi diri gue sendiri yang kalo ketawa ngakak ampe guling-guling, ngobrol sambil salto (??), atau ngomong seenak udel. yeah, kalo yang empat anak ini emang nggak punya perasaan, jadi mau dikatain apa juga fine-fine aja.

nah, kalo temen-temen gue yang dari kelas X ini orangnya pada sensitif banget. lo nggak boleh salah ngomong dikit, kalo nggak dia bakalan langsung marah. beda banget kan sama yang empat orang itu?

pada suatu hari, disaat gue berkumpul dengan teman-teman lama, gue nggak sengaja mengeluarkan becandaan yang sama seperti saat bercanda dengan temen-temen gue di kelas XII (baca : ngomong apa adanya secuek-cueknya). tiba-tiba gue denger ada desas desus kalo ada seseorang yang kenal gue dari kelas X ngomongin gue, katanya gue berubah, bikin dia sakit hati.

yaaaaa.. oke, gue minta maaf, gue emang nggak sengaja. tapi emang kayak gitu cara bercanda gue yang sebenernya. lo aja yang nggak bisa diajak bercanda kayak gitu. emang sih the real me-nya gue baru keluar pas kelas XII ini. itu karena gue baru menemukan teman yang bercandanya sealiran. jujur aja ya. maaf banget. bukannya gue nggak tahu terima kasih, munafik atau gimana-gimana, tapi selama berteman sama mereka, gue nggak pernah ngerasa jadi diri gue sendiri. to be honest, kadang obrolan gue nggak nyambung sama mereka. gue bingung sendiri jadinya.

sekali lagi, postingan ini nggak bermaksud memojokkan atau meninggikan salah satu pihak. gue cuma mengeluarkan apa yang ada di dalam hati gue. kalo orang yang gue maksud dalam postingan ini baca, gue minta maaf yang sedalam-dalamnya, tapi inilah yang sebenarnya numpuk di hati gue, bersarang selama gue menjalani kehidupan SMA.

No comments:

Post a Comment